Wednesday, 23 November 2022

2022 BALKANS BHG. 12 (Blagaj)

Oktober 2022

SOUTHEASTERN EUROPE (BALKANS)
Croatia, Bosnia-Herzegovina, Montenegro, Albania, Kosovo, North Macedonia, Greece & Turkiye (3rd Visit)

Bahagian 12: Bosnia-Herzegovina 8
BLAGAJ

HARI KETIGA (4)

Part 35: Perjalanan Ke Blagaj

Selepas melawat bandar Mostar, kami dibawa ke destinasi yang seterusnya ~ Blagaj (disebut: Blagai) yang terletak 12 km dari sini.

Meninggalkan bandar Mostar
Rumah-rumah kediaman di Mostar
Satu kesusahan yang kami alami dalam percutian ke Balkans ini ialah tentang matawangnya. Dari 8 negara yang kami kunjungi, cuma dua (Kosovo dan Greece) sahaja yang menggunakan Euro. Setiap negara lain pula mempunyai matawang masing-masing yang tak boleh diperolehi di Malaysia. Demi kemudahan, kami menukarkan dulu Ringgit Malaysia kepada Euro di Malaysia. Sampai di negara yang memerlukan barulah Euro ini ditukar kepada matawang negara yang berkenaan. Memandangkan kami tak menetap lama di sesebuah negara, kami berusaha mendapatkan matawang Euro dalam pecahan-pecahan yang kecil.

Sekarang kita bercerita tentang matawang Bosnia-Herzegovina yang dinamakan Convertible Mark (Konvertibilna Marka atau KM). Kadar pertukaran matawang ini ialah 1 KM = RM 2.40. Kalau ditukar kepada Euro pula, 1 Euro = 2 KM. Tinggi juga matawang mereka!

Matawang Bosnia (Convertible Mark atau KM)
1 KM = RM 2.40 (2022)
Perjalanan dengan bas ke Blagaj
Pemandangan dalam perjalanan
Kawasan pertanian
Selepas perjalanan kira-kira 20 minit, kami tiba di Blagaj.

Tiba di Blagaj
Turun dari bas

Part 36: Dervish House (Tekija Blagaj)

Destinasi persinggahan kami di Blagaj adalah Dervish House yang juga dikenali sebagai Tekija Blagaj (disebut: Tekiya Blagai). Bas walau bagaimanapun tak boleh nak masuk sampai ke Dervish House. Dari tempat bas parking, kami kena menapak agak jauh juga mengikut laluan yang disediakan sehingga sampai ke Dervish House.

Bas kami parking di sini. Kena berjalan ke dalam sana.
Berjalan menuju ke Dervish House
Pokok Delima yang ditemui dalam perjalanan
Pandangan lebih dekat buah delima di atas pokok
Perjalanan berjalan kaki ke Dervish House agak mencabar kerana laluannya mendaki bukit yang agak curam.

Masih berjalan ke Dervish House
Berhenti sekejap nak ambil nafas.
Meneruskan perjalanan
Ada historical monument di tepi sana tapi kami tak pergi ke situ.
Cenderamata yang dijual dalam perjalanan
Di tempat-tempat tertentu, laluannya agak curam
Kepenatan berjalan masuk ke Dervish House hilang bila pemandangan Sungai Buna yang cantik muncul dalam pandangan.

Sungai Buna
Menyusuri tebing Sungai Buna
Oleh kerana Blagaj adalah sebuah destinasi pelancongan yang popular di Bosnia-Herzegovina, ada banyak gerai cenderamata dan restoran yang disediakan di sini.  

Kedai-kedai cenderamata dan restoran di Blagaj
Gerai menjual jus buah-buahan segar pun banyak
Terus berjalan ke Dervish House
National Monument ~ Tekija Blagaj
Banyak papan tulisan Arab Hu (bermaksud: Dia) diletakkan di sepanjang perjalanan. Ia merujuk kepada Allah SWT.
Selamat Datang
Bosnia-Herzegovina pernah menjadi jajahan takluk Empayar Ottoman dari Turkiye untuk satu jangka masa yang sangat panjang pada masa dahulu. Kedatangan mereka membawa sinar agama Islam bersama. Dervish House ini juga adalah salah sebuah legasi peninggalan Kerajaan Ottoman. Ia merupakan sebuah bangunan  setinggi 2 tingkat di kaki sebuah gunung batu. Di sebelahnya adalah Sungai Buna yang mengalir deras dari dalam gunung batu tersebut.

Dervish House di Blagaj
Perkara pertama yang kami lakukan sebaik tiba di sini adalah menunaikan solat jamak Zohor dan Asar. Untuk bersolat, kenalah kita ambil wuduk terlebih dahulu. Tandas dan tempat wuduknya di sini unik ~ menggunakan simbol kasut ~ untuk membezakan lelaki dan wanita.

Tandas dan tempat wuduk disediakan di luar Rumah Dervish
Tandas dan tempat wuduk untuk lelaki yang ditandakan dengan kasut lelaki
Tandas dan tempat wuduk untuk wanita yang ditandakan dengan kasut tumit tinggi
Suasana di tempat wuduk wanita
Selepas mengambil wuduk, kami berjalan beramai-ramai ke dalam Dervish House untuk menumpang bersolat di sana. Rumah tua ini telah berusia 600 tahun sekarang.

Berjalan masuk ke Dervish House
Keterangan tentang Dervish House
Kena buka kasut dulu sebelum masuk ke dalam
Rumah ini mempunyai beberapa buah bilik. Tak ada bilik khas yang diperuntukkan untuk bersolat. Boleh bersolat di mana-mana bilik yang kita suka.

Ahli-ahli Group kami yang lelaki bersolat di sini
Pada masa dahulu memang ada Ahli-ahli Sufi (Dervish atau dalam bahasa mudahnya Muslim Monks) yang tinggal di sini. Golongan sufi adalah umat Islam yang mengikut aliran tasawuf, yang meninggalkan kemewahan duniawi dan mementingkan kehidupan akhirat. Siang hari para sufi bekerja sebagai petani atau penggembala kambing, malam pula dipenuhi dengan majlis zikir. 
 
Rumah ini masih dijaga oleh Ahli Sufi tapi tidaklah seramai dan semeriah pada masa dahulu. Sehingga kini setiap hujung minggu, para Sufi dari serata tempat akan datang berkumpul dan mengadakan majlis zikir di sini.

Tempat rehat Ahli Sufi
Dapur
Tangga naik ke atas
Di sebuah bilik di dalam rumah ini, kita dapat melihat makam dua orang Ahli Sufi yang dikebumikan di sana. Mereka adalah Sheikh Sari-Saltuk dan Sheikh Acik-pasha.

Bilik yang menempatkan makam dua orang Ahli Sufi
Makam Ahli Sufi di dalam bilik
Dari apa yang kami lihat, golongan Sufi yang memanfaatkan Rumah Dervish ini bersikap sederhana. Tak dinafikan, ada golongan sufi ini yang extreme ~ sangat taksub kepada guru mereka dan melakukan perkara-perkara bidaah seperti menyembah kubur tok-tok guru mereka yang semuanya bertentangan dengan sunnah Nabi SAW. Di Turkiye sendiri misalnya mereka menari berpusing-pusing sebagai cara untuk mendekatkan diri kepada Tuhan.

Suasana di tingkat atas Rumah Dervish
Kaum wanita dalam Group kami memilih untuk bersolat di bilik ini
Bersolat di Rumah Dervish
Bilik perbincangan yang dilengkapi dengan pendiang api untuk kegunaan di musim dingin.
Bilik rehat di tingkat atas
Siling dengan ukiran kayu
Al Quran yang diletakkan di tepi pintu
Beranda di tingkat atas Rumah Dervish
Hu ~ yang bermaksud Dia (Allah SWT)
Tangga turun ke bawah
Selain dibina di kaki gunung, Rumah Dervish ini turut dibina bersebelahan dengan punca Sungai Buna yang mengalir keluar dari dalam sebuah gua. 

Sumber Sungai Buna yang mengalir keluar dari sebuah gua di tepi Rumah Dervish
Pemandangan indah ini boleh dinikmati dari balkoni yang dibina menghadap ke sungai tersebut.

Bagi yang berminat, anda boleh menyewa bot getah untuk berlayar masuk ke dalam gua untuk melihat sendiri mata air sumber sungai di dalamnya. Kami pun berminat sebenarnya, tetapi bila mendapati laluan ke tempat menyewa bot adalah di seberang sungai dan perlu mendaki sebuah bukit yang curam, terbantut terus hasrat tersebut.

Bot getah yang boleh disewa untuk bersiar-siar di Sungai Buna
Tempat menyewa bot di seberang sana sungai
Bukit tinggi yang perlu didaki di seberang sungai untuk mendapatkan tempat menyewa bot
Berlayar di Sungai Buna
Pemandangan dari balkoni
Air Sungai Buna di sini juga jernih dan bersih. Kami diberitahu ia boleh diminum terus dan rasanya amat sedap. Dari jauh juga airnya nampak macam sejuk. Disebabkan teringin nak merasa airnya yang dingin itu kami turun tangga ke tebing. Tapi tak dapat juga nak memegang air yang dingin itu sebabnya anak tangganya tinggi dan tak dapat nak mencapai air dari situ.
 
Bergambar dengan Kakak Ipar sewaktu nak turun tangga ke sungai
Beginilah jernihnya air Sungai Buna di Blagaj
Berposing di tepi Sungai Buna
Tak tercapai hasrat dan menyentuh air sungai sebab anak tangga ini tinggi sangat dari muka air.
Rumah ibadah yang dibina di dalam gua seperti Dervish House di Blagaj ini sebenarnya adalah perkara biasa di Balkans. Ia juga ditemui di tempat lain di Bosnia, Montenegro (Ostrog Monastery), Croatia (Blaca Hermitage di Brac) dan Slovenia (Predjama Castle). Pada asalnya ia sengaja dibina di tempat yang terceruk untuk tujuan keselamatan. Bila bandar-bandar berkembang, rumah-rumah ibadah ini menjadi tarikan-tarikan yang unik.

Selepas dah puas menikmati keindahan dari Rumah Dervish, kami keluar untuk menikmati keindahan Blagaj dari sudut lain pulak. Laluan keluar adalah menerusi sebuah kedai cenderamata.

Kedai Cenderamata di Rumah Dervish
Pelbagai cenderamata yang dijual

Part 37: Bersiar-siar di Blagaj

Dah tak dapat nak menyentuh air Sungai Buna tadi, kami seronok bila bertemu dengan sebuah pam air di depan Rumah Dervish. Air dalam pam ini dialirkan terus dari Sungai Buna. Kiranya dapatlah juga kita merasa menyentuh dan minum air dari sungai ini.

Pam air di depan Rumah Dervish
Seronok bila akhirnya dapat menyentuh air Sungai Buna
Kanesh meminum air Sungai Buna
Ada banyak restoran dan kafe yang dibina di tebing Sungai Buna. Ke sanalah arah tujuan kami sekarang.

Pemandangan restoran dan kafe yang dibina di seberang sungai
Berjalan menuju ke jambatan untuk menyeberang ke seberang sungai
Jambatan yang kami naiki untuk menyeberang sungai
Pemandangan dari atas jambatan
Satu lagi pemandangan yang ingin diabadikan
Pemandangan ke seberang sana pulak
Salah sebuah restoran di seberang sungai
Walaupun suhu cukup sejuk pagi tadi (5'C), cuaca dah berubah sekarang. Suhu di Blagaj ketika itu adalah 27'C, lebih kurang sama dengan suhu di Malaysia. Cuma bezanya cuaca di sini kering dan cuaca di Malaysia pula panas lembap. Terik matahari di sini lebih menyakitkan dari di Malaysia. Ini juga adalah satu pengalaman baru kami sewaktu berada di Balkans. Mungkin disebabkan muka buminya yang extreme, cuaca juga boleh berubah dengan extreme pada setiap hari.

Posing di seberang jambatan
Disebabkan ada banyak masa lagi, kami duduk minum-minum di sebuah kafe di seberang sungai ini.

Minum-minum di kafe
Jus oren yang sangat sedap
Pemandangan dari kafe
Jambatan yang kami lalui tadi
Tiba masa yang ditetapkan untuk berkumpul kembali, kami berjalan perlahan-lahan menuju ke tempat parking bas.

Naik jambatan kembali ke seberang sana
Sungai Buna yang mengalir deras
Air sungai yang jernih
Berjalan kembali ke tempat bas
Laju je kami berjalan kembali ke tempat bas kerana perjalanannya banyak menurun bukit
Buah-buahan segar dan kering untuk jualan
Sempat singgah minum jus buah-buahan segar
Venue yang sesuai untuk mengadakan majlis seperti perkahwinan
Tiba di tempat parking bas
Perjalanan kembali menuju ke Mostar
Pemandangan dalam perjalanan

Part 38: Ha Hotel @ Mostar

Penginapan kami pada malam ketiga ini adalah di sebuah hotel di pinggir bandar Mostar yang bernama Ha Hotel.  

Ha Hotel di Mostar
Outdoor Cafe di Ha Hotel
Bangunan Ha Hotel cuma setinggi dua tingkat dan tidak mempunyai lif. Jadi terpaksalah kita membawa sendiri beg naik tangga ke bilik hotel. Beg yang besar-besar walau bagaimanapun diuruskan oleh staff hotel untuk dibawa ke bilik.

Bilik penginapan di Ha Hotel yang luas dan selesa
Kebanyakan hotel penginapan kami di Balkans termasuk Ha Hotel ini menyediakan kemudahan kettle untuk penginap.
Mini Bar
Seperti biasa, dinner kami disediakan di hotel penginapan. Dinner kami pada malam ini disediakan di Ha Hotel.

Restoran di Ha Hotel
Satu lagi pemandangan di restoran
Ada satu kejutan menanti Kakak Ipar pada malam itu. Disebabkan hari itu adalah birthday Kakak Ipar, Abang telah membuat kejutan dengan bantuan Tour Leader Encik Yazid dan Tour Guide Mehmet bagi meraikannya.

Birthday Celebration untuk Kakak Ipar
Birthday cake dengan hiasan bunga api
Rupa-rupanya bukan Kakak Ipar seorang sahaja yang meraikan birthday pada hari itu. Ada juga seorang Pakcik dalam Group yang sama birthday dengan Kakak Ipar. Maka dia juga turut diraikan pada malam itu.

Birthday Boy dan Birthday Girl dengan pasangan masing-masing.
Birthday Cake yang turut dikongsi bersama dengan semua ahli Group. Sedap kek ini!
Selepas bersama meraikan Birthday tadi barulah kami dinner secara buffet. Buffet ini memang disediakan khas untuk kumpulan kami. Berselera juga kami makan malam itu sebab masakan Balkans yang dihidangkan ada iras-iras dengan makanan Malaysia. 

Dinner yang disediakan secara buffet
Seronok jumpa nasi di Balkans walaupun nasinya tak sesedap di tempat kita.
Goulash Daging dan Scrambled Egg
Masakan Ayam dan Kentang Bakar yang sedap
Sup
Salad
Jemput makan... Dinner yang sedap
Malam itu juga kami mendapat berita yang mendukakan kerana seorang ahli Group kami kena pick-pocket sewaktu di Mostar Old City tadi. Kakak ini cuma menyedari yang dia telah kena pick-pocket sewaktu tiba di hotel. Namun syukur Alhamdulillah kerana dia cuma kehilangan wang Euro. Memang bersyukur kerana dokumen penting seperti passport dan kad kredit tidak hilang.

Pemandangan di luar Ha Hotel pada waktu malam
Selamat Malam, Mostar.


Bersambung ke Bahagian 13...


CATATAN PERJALANAN BALKANS (2022):

No comments: