Sunday, 7 October 2018

2018 EGYPT (2nd VISIT): Prelude 04

Oktober 2018

EGYPT (2nd VISIT): PRELUDE

Prelude 4: KEMBARA KISAH AL QURAN
Arab Saudi: Madinah & Madain Saleh

MADINAH, ARAB SAUDI

Part 14: Madinah Al Munawwarah
(Hijrah Nabi Muhammad SAW)

Kota Madinah adalah kota yang kedua suci dalam agama Islam selepas kota Makkah. Ia adalah model negara Islam pertama di dunia, ditubuhkan selepas Nabi Muhammad SAW berhijrah ke sini dari Makkah.

Nabi berhijrah dari Makkah ke Madinah atas perintah Allah bila orang-orang Musyrik di sana merancang untuk membunuh baginda. Mereka mengutus pemuda dari setiap kabilah untuk mengepung dan membunuh Nabi.

Walau hebat rancangan orang Musyrik untuk membunuh Nabi,  rancangan Allah lebih hebat lagi. Walau rumah baginda dikepung dari setiap sudut, Nabi tetap dapat keluar dari rumah tanpa mereka sedari dengan pertolongan Allah SWT. Sambil keluar dari rumah, Nabi menaburkan pasir di atas kepala mereka yang menanti peluang untuk menyerbu dan membunuh baginda sambil membaca ayat dari Al Quran, Surah Yasin Ayat 9:

[9] Dan kami jadikan di hadapan mereka sekat (dinding) dan di belakang mereka juga sekat, dan kami tutup (mata) mereka sehingga mereka tidak dapat melihat.

Kawasan Al Misfalah di Makkah ini adalah laluan yang digunakan oleh Nabi Muhammad SAW bersama Abu Bakar As-Siddiq sewaktu menuju ke Gua Tsur dalam perjalanan hijrah ke Madinah.
Pemandangan laluan yang ditempuh Nabi Muhammad SAW dalam perjalanan hijrah dari Makkah ke Madinah.
Pemandangan di Wadi Qudaid yang sering menjadi persinggahan jemaah dalam perjalanan di antara Makkah dan Madinah. Persinggahan di sini adalah sebahagian sunnah Nabi kerana baginda turut berbuat begitu dalam perjalanan Hijrah baginda.
Pada hari Nabi tiba di Madinah, kebetulan ada seorang Yahudi yang tinggal di rumah tinggi ternampak 2 orang iaitu Nabi Muhammad dan Abu Bakar sedang berjalan. Apabila sedar itu adalah Nabi, dia tak dapat menahan diri untuk berteriak dan berkata: “Wahai orang-orang Arab, itulah orang yang kamu tunggu-tunggu!”. Maka orang Muhajirin dan Ansar bergembira menyambut baginda dengan senjata masing-masing. Ia merupakan satu penghormatan kepada Nabi dan penzahiran untuk mempertahankan Nabi dengan nyawa.

Dari Bukit Tsaniyatul Wada' di Madinah inilah, kedatangan Nabi disedari oleh seorang Yahudi yang memberitahu tentang perkara tersebut kepada penduduk Madinah.
Sebelum kedatangan Nabi, dua suku terbesar penghuni kota Madinah adalah Aus dan Khazraj yang saling bermusuhan. Nabi Muhammad SAW telah mempersaudarakan kedua kaum ini dengan gelaran Kaum Ansar. Kaum Ansar ini kemudiannya dipersaudarakan dengan Kaum Muhajirin yang berhijrah ke Madinah mengikut Nabi dari Makkah.

Peristiwa ini diceritakan Allah dalam Surah Al-Hasyr, Ayat 9 di dalam Al Quran:

[9] Dan orang-orang (Ansar) yang telah mendiami kota Madinah dan telah beriman sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka mencintai orang yang berhijrah ke tempat mereka. Dan mereka tidak menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (Muhajirin) atas dirinya sendiri, meskipun mereka juga memerlukan. Dan siapa yang dijaga dirinya dari kekikiran, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung.

Pemandangan Kota Madinah
Kota Rasullullah SAW (Kota Madinah) seterusnya menjadi kota mulia, tempat turunnya wahyu dan turunnya Jibril kepada Rasulullah SAW. Kota ini menjadi tempat kembalinya iman dan tempat persaudaraan antara kaum Muhajirin dan kaum Ansar. Disanalah dikibarkan bendera jihad di jalan Allah. Dari kota ini juga pasukan-pasukan pembawa kebenaran bertolak untuk membebaskan manusia dari kegelapan menuju cahaya kebenaran.

Firman Allah dalam Surah Al-An'Am, Ayat 123-124:

[123] Dan demikianlah pada setiap negeri Kami jadikan pembesar-pembesar yang jahat  agar melakukan tipu daya di negeri itu. Tapi mereka hanya menipu diri sendiri tanpa menyedarinya.

[124] Dan apabila datang suatu ayat kepada mereka, mereka berkata, "Kami tidak akan percaya (beriman) sebelum diberikan kepada kami, seperti apa yang diberikan kepada rasul-rasul Allah." Allah lebih mengetahui di mana Dia menempatkan tugas kerasulan-Nya. Orang yang berdosa, nanti akan ditimpa kehinaan di sisi Allah dan azab yang keras kerana tipu daya yang mereka lakukan.

Allah memilih kota Madinah untuk menempatkan tugas kerasulan Nabi Muhammad SAW. Dari kota inilah, cahaya hidayah memancar ke seluruh bumi.

Masjid Nabawi di Madinah Al Munawwarah
Di Madinah jugalah Rasullullah SAW menghabiskan sisa usia baginda dan di sana pula baginda dikuburkan dan dari kota itu kelak, baginda akan dibangkitkan.

Makam Rasullullah di Masjid Nabawi di Madinah

Part 15: Masjid Quba'
(Masjid Pertama Dalam Islam)

Ketika Rasulullah SAW hijrah dari Makkah yang bertepatan dengan hari Isnin 8 Rabiul Awal atau 23 September 622 Masehi, Rasulullah SAW sempat singgah di Quba' bersama Bani ‘Amru bin Auf. Pada hari pertama kedatangan baginda di Quba', Rasulullah terus membina Masjid Quba‘ dengan tangan baginda sendiri. Allah memuji Masjid Quba' dan orang yang mendirikan solat di dalamnya.

Sebelum Masjid Quba' didirikan, orang-orang Munafik telah membangunkan sebuah Masjid dan mengajak Nabi bersolat di dalamnya. Kisah ini diceritakan di dalam Al Quran Surah At Taubah Ayat 108-110 :

[108] Janganlah engkau melaksanakan solat dalam masjid itu (masjid yang didirikan oleh orang munafik) selama-lamanya. Sungguh, masjid yang didirikan atas dasar takwa (Masjid Quba'), sejak hari pertama adalah wajar engkau melaksanakan solat di dalamnya. Di dalamnya ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Allah menyukai orang-orang yang bersih.

[109] Maka apakah orang-orang yang mendirikan bangunan (Masjid Quba') atas dasar takwa kepada Allah dan keredhaan-Nya itu lebih baik, ataukah orang-orang yang mendirikan bangunannya di tepi jurang yang runtuh (masjid yang didirikan oleh orang munafik), lalu (bangunan) itu roboh bersama-sama dengan dia ke neraka Jahanam? Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.

[110] Bangunan yang mereka dirikan itu sentiasa menjadi penyebab keraguan dalam hati mereka, sampai hati mereka hancur. Dan Allah Maha Mengetahui, Maha Bijaksana.

Masjid Quba'
Setelah Masjid Quba' berdiri, Rasulullah SAW menjadi imam ketika melaksanakan solat berjamaah secara terbuka bersama para sahabat yang kiblatnya ketika itu mengarah ke Masjid Al Aqsa. Tak ramai orang yang tahu tempat Nabi mendirikan solat ini di dalam Masjid Quba'. 

Sewaktu mengikuti program Umrah Khas yang menyusuri sejarah pengembangan Islam di samping melaksanakan ibadah Umrah, kami telah ditunjukkan tempat di mana Nabi mendirikan solat tersebut. Tempat ini telah didirikan sebuah kubah di atasnya dan pada kubah tersebut terdapat tanda dua lubang. Di bawah lubang inilah sebenarnya tempat Nabi mendirikan solat.

Kubah yang didirikan di atas tempat Nabi Muhammad SAW berdiri mengimamkan solat di Masjid Quba'.
Tempat tersebut ditandakan dengan dua buah lubang pada kubah ini.
Di sinilah tempatnya Nabi Muhammad SAW mendirikan solat di dalam Masjid Quba'. Sedikit ke kanan dari Mihrab di dalam masjid.

Part 15: Masjid Qiblatain
(Pertukaran Arah Qiblat Dari Baitulmaqdis Ke Baitullah)

Jemaah Umrah dan Haji juga selalunya dibawa melawat ke Masjid Qiblatain dalam program Ziarah Madinah. Biasanya kita cuma diberitahu di masjid inilah datangnya wahyu perintah Allah untuk mengubah arah kiblat dari Masjid Al Aqsa ke Baitullah. Perintah ini datang ketika Nabi Muhammad SAW sedang mengimamkan solat di Masjid Qiblatain yang ketika itu dikenali sebagai Masjid Bani Salamah.

Wahyu ini turun dalam bentuk Firman Allah dalam Surah Al Baqarah Ayat 144:  

[144] "Kami melihat wajahmu (Muhammad) sering mengadah ke langit, maka akan Kami palingkan engkau ke kiblat yang engkau senangi. Dan di mana saja engkau berada, hadapkanlah wajahmu ke arah itu. Dan sesungguhnya orang-orang yang diberi Kitab (Taurat dan Injil) tahu, bahawa (pemindahan kiblat) itu adalah kebenaran dari Tuhan mereka. Dan Allah tidak lengah terhadap apa yang mereka kerjakan”. 

Ketika turun wahyu tersebut, solat telah berlangsung dua rakaat. Bila mendengar wahyu tersebut, serta merta Rasulullah SAW diikuti para sahabat langsung menukar arah kiblat ke Baitullah. Peristiwa perpindahan kiblat itu dilakukan sama sekali tanpa membatalkan solat, dan juga tidak mengulangi solat dua rakaat sebelumnya.

Masjid Qiblatain
Tak ramai Jemaah yang berpeluang dibawa masuk ke dalam masjid ketika berziarah ke Masjid Qiblatain. Selalunya kita cuma dibawa melihat dari luar. Kalau berpeluang masuk ke dalam pun, tak ramai Jemaah yang ditunjukkan arah qiblat asal yang sebenarnya ditandakan di dalam ruang utama masjid. Kami adalah sebahagian dari mereka yang diberikan kesempatan Allah SWT untuk melihat kesan sejarah ini dengan lebih dekat.

Ruang Solat Utama di Masjid Qiblatain yang didirikan mihrab yang menghadap ke Makkah.
Mihrab asal di dalam Masjid Qiblatain yang dibina menghadap ke Bailtulmaqdis.

MADAIN SALEH, ARAB SAUDI

Part 16: Madain Saleh
(Dakwah Nabi Saleh)

Kami juga berpeluang berkunjung ke sebuah lagi destinasi Kembara Kisah Al Quran yang terletak kira-kira 4 jam perjalanan dengan bas dari Madinah ke sana. Tempat tersebut adalah Madain Saleh di mana Nabi Saleh AS berdakwah kepada Kaum Tsamud beratus-ratus tahun sebelum kebangkitan Nabi Muhammad SAW.

Madain Saleh
Madain Saleh di Arab Saudi dan Petra di Jordan dibina oleh Kaum Tsamud yang sama. Namun tidak seperti di Petra dulu, bas boleh dipandu masuk sehingga ke kawasan perumahan Tsamud di Madain Saleh. Kita juga boleh masuk ke dalam binaan-binaan Tsamud di Madain Saleh untuk meninjau keadaan di dalamnya.

Istana Kaum Tsamud di Madain Saleh
Binaan Tsamud di Madain Saleh boleh dilawat dengan lebih dekat berbanding di Petra.
Walaupun kesan binaan Tsamud di Madain Saleh di Arab Saudi tidak sebanyak yang dilihat di Petra, ia lebih istimewa berbanding Petra kerana di sinilah sebenarnya azab diturunkan kepada Kaum Tsamud yang menentang ajaran Nabi Saleh. 

Dakwah Nabi Saleh AS diceritakan Allah SWT dalam Surah Hud Ayat 61 di dalam Al Quran:

[61] “Wahai kaumku! Sembahlah Allah, tidak ada tuhan bagimu selain Dia. Dia telah menciptakanmu dari bumi (tanah dan menjadikanmu pemakmurnya), kerana itu mohonlah ampunan kepadaNya, kemudian bertaubatlah kepada-Nya. Sesungguhnya Tuhanku sangat dekat (rahmatNya) dan memperkenankan (doa hambaNya)”. 

Nabi Muhammad SAW ketika melewati daerah ini telah bersabda: "Janganlah kamu memasuki tempat tinggal orang-orang yang zalim, kecuali sambil menangis. Kerana apa yang menimpa mereka boleh menimpa kamu." Lalu Nabi Muhammad SAW menutup kepala baginda dengan kain selendang dan mempercepatkan perjalanan sehingga melewati daerah itu. Memang Myself akui, ada perasaan seram yang menyelubungi ketika melawat ke tempat yang pernah dikenakan azab yang hebat ini.

Binaan Diwan ini adalah tempat penyembahan berhala Kaum Tsamud
Pemandangan di dalam sebuah tempat sembahan berhala Kaum Tsamud di Madain Saleh.
Lorong As-Siq di Madain Saleh ini jauh lebih pendek berbanding Lorong As-Siq di Petra, Jordan.
Kaum Nabi Saleh diuji Allah dengan seekor unta betina. Nabi Saleh memerintahkan kaum Tsamud untuk tidak mengganggu unta tersebut. Jika ia diganggu, azab Allah akan menimpa mereka. Namun amaran ini tidak diendahkan sehingga akhirnya azab diturunkan kepada mereka.

Kisah ini diabadikan antara lain di dalam Al Quran, Surah Al-A'raf Ayat 73-79: 

[73] Dan kepada kaum Tsamud (Kami utus) saudara mereka Saleh. Dia berkata, "Wahai kaumku! Sembahlah Allah! Tidak ada tuhan (sembahan) bagimu selain dia. Sesungguhnya telah datang kepadamu bukti yang nyata dari Tuhanmu. Ini (seekor) unta betina dari Allah sebagai tanda untukmu. Biarkanlah ia makan di bumi Allah, janganlah disakiti, nanti akibatnya kamu akan mendapat seksaan yang pedih.

[74] Dan ingatlah ketika Dia menjadikan kamu khalifah-khalifah setelah kaum 'Ad dan menempatkan kamu di bumi. Di tempat yang datar kamu dirikan istana-istana dan di bukit-bukit kamu pahat menjadi rumah-rumah. Maka ingatlah nikmat-nikmat Allah dan janganlah kamu membuat kerosakan di bumi.

[75] Pemuka-pemuka yang menyombongkan diri berkata kepada orang-orang yang dianggap lemah, iaitu orang-orang yang telah beriman di antara kaumnya, "Tahukah kamu bahawa Saleh adalah seorang rasul dari Tuhannya?" Mereka menjawab, "Sesungguhnya kami percaya kepada apa yang disampaikannya."

[76] Orang-orang yang menyombongkan diri berkata, "Sesungguhnya kami mengingkari apa yang kamu percayai".

[77] Kemudian mereka sembelih unta betina itu, dan berlaku angkuh terhadap perintah Tuhannya. Mereka berkata, "Wahai Saleh! Buktikanlah ancaman kamu kepada kami, jika benar engkau salah seorang rasul."

[78] Lalu datanglah gempa menimpa mereka, dan mereka pun mati bergelimpangan di dalam runtuhan rumah mereka.

[79] Kemudian dia (Saleh) pergi meninggalkan mereka sambil berkata, "Wahai kaumku! Sungguh aku telah menyampaikan amanat Tuhanku kepadamu dan aku telah menasihati kamu. Tetapi kamu tidak menyukai orang yang memberi nasihat."

Dari batu inilah dikatakan unta betina yang menjadi ujian kepada Kaum Tsamud dikeluarkan oleh Allah SWT.

Part 17: Pengajaran Dari Pengembaraan

Sebenarnya ada beberapa tempat di muka bumi yang dikatakan sebagai tempat berlakunya peristiwa-peristiwa yang disebut di dalam Al Quran. Umpamanya tempat peristiwa Pemuda Al Kahfi di Jordan juga dikatakan ada di Ephesus di Turki. Tempat peristiwa pembakaran Nabi Ibrahim juga ada di Iraq dan Telaga Nabi Ayub yang kami lihat di Turki juga ada di Syria. Tak siapa tahu sebenarnya di mana peristiwa yang diceritakan berlaku kerana Al Quran tidak menceritakan lokasinya secara tepat supaya manusia berfikir menggunakan akal fikiran. Hanya ada 2 sahaja tempat yang benar-benar pasti lokasinya di muka bumi ini: Makam Rasullullah SAW di Madinah dan Makam Nabi Ibrahim AS di Hebron, Palestine kerana kedua-dua Rasul ini memiliki tingkat kemuliaan yang tinggi di sisi Allah SWT.

Namun walau di mana juga peristiwa di dalam Al Quran ini terjadi, percayalah, selepas melihat sendiri semua tempat-tempat ini, perspektif kita akan berbeza setiap kali membaca tentangnya dalam terjemahan Al Quran (Maklumlah, kita tak faham Bahasa Arab). Walau hanya diceritakan secara ringkas di dalam Al Quran di dalam satu ayat, kita akan lebih memahami apa yang sebenarnya telah berlaku dan pengajaran yang ingin disampaikan. 

Firman Allah dalam Surah Ar-Rum Ayat 8-10: 

[8] Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka? Allah tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya melainkan dengan (tujuan) yang benar dalam waktu yang ditentukan. Dan sesungguhnya banyak di antara manusia benar-benar mengingkari pertemuan dengan Tuhannya.

[9] Dan tidakkah mereka berjalan di bumi lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang sebelum mereka (yang mendustakan rasul)? Orang-orang itu lebih kuat dari mereka (sendiri) dan mereka telah mengolah bumi (tanah) serta memakmurkannya melebihi apa yang telah mereka makmurkan. Dan telah datang kepada mereka rasul-rasul mereka dengan membawa bukti-bukti yang jelas. Maka Allah sama sekali tidak berlaku zalim kepada diri mereka sendiri.

[10] Kemudian, azab yang lebih buruk adalah kesudahan bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan. Kerana mereka mendustakan ayat-ayat Allah dan mereka selalu memperolok-olokkannya.

Kerana itulah juga, bila kami mendapat satu lagi peluang membuat Kembara Kisah Al Quran ke bumi Mesir, peluang ini tidak kami lepaskan...


 Bersambung ke Egypt (2nd Visit) Bahagian 1...


CATATAN PERJALANAN (EGYPT 2nd VISIT: PRELUDE - 2018):

CATATAN KEMBARA KISAH AL QURAN: