Thursday, 4 October 2018

2018 EGYPT (2nd VISIT): Prelude 01

Oktober 2018

EGYPT (2nd VISIT) : PRELUDE

Prelude 1: KEMBARA KISAH AL QURAN
Jordan: Amman, Laut Mati & Petra

Dalam banyak-banyak pengembaraan yang pernah kami lalui, pengembaraan yang sangat meninggalkan kesan di hati adalah berziarah ke tempat-tempat sejarah Islam, khususnya yang dapat dibaca langsung tentangnya di dalam Al Quran. Bila berkunjung ke tempat-tempat begini, terasa betapa dekatnya kita kepada Pencipta dan betapa hebatnya keagungan Allah. Air mata juga boleh menitis bila melihat betapa benarnya kisah-kisah di dalam Al Quran, yang selama ini hanya dibaca di dalam mushaf.

Alhamdulillah, Myself dan Husband telah Allah kurniakan beberapa peluang dan rezeki untuk berkunjung ke beberapa tempat istimewa di muka bumi yang mempunyai perkaitan secara langsung dengan Para Nabi dan Manusia-Manusia Pilihan. Memang tidak dinafikan, banyak tempat istimewa ini sukar untuk dijejaki dengan perjalanan biasa. Namun dengan keazaman yang kuat serta niat yang murni, Allah permudahkan ia kepada kami menjadi kenyataan. Perjalanan yang sukar dan ujian yang diberi bertukar menjadi pengalaman yang sangat indah dan melekat jauh di lubuk hati bila berjaya menjejakkan kaki ke destinasi-destinasi ini.

Seperti Firman Allah SWT dalam Surah Yusuf Ayat 109:

[109] Dan kami tidak mengutus sebelummu (Muhammad), melainkan orang lelaki yang Kami berikan wahyu kepadanya di antara penduduk negeri. Tidakkah mereka berkelana di bumi lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang sebelum mereka (yang mendustakan Rasul). Dan sungguh, negeri akhirat itu lebih baik bagi orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?

JORDAN

Kembara Kisah Al Quran yang pertama bagi kami adalah perjalanan ke Jordan yang menjadi persinggahan Ziarah dalam perjalanan membuat Umrah pada tahun 2013. Jordan menjadi pilihan kami kerana keseluruhan itinerari perjalanan Ziarah yang ditawarkan berkait dengan sejarah di dalam Al Quran. 

Kalau persinggahan ziarah ke tempat lain, itinerarinya banyak berkait dengan sejarah Islam yang datang kemudian. Umpamanya, itinerari persinggahan ziarah ke Turki dalam perjalanan Umrah seringkali hanya berkunjung ke Istana Topkapi di Istanbul yang dibina oleh pemerintah Ottoman, yang hanya menggambarkan kekuasaan dan kekayaan pemerintah Islam di masa lampau. Bagi kami, pengalaman begini tak begitu bertepatan dengan semangat Umrah. Kerana itulah Jordan menjadi pilihan.

Part 1: Gua Ashabul Kahfi, Amman
(Kisah Pemuda Al Kahfi)

Destinasi Kembara Kisah Al Quran kami yang pertama adalah Gua Ashabul Kahfi yang kami jejaki sebaik selepas tiba di Amman, Jordan. Di gua inilah 7 orang pemuda yang beriman tertidur selama 309 tahun seperti yang diceritakan di dalam Surah Al Kahfi di dalam Al Quran.

Firman Allah SWT dalam Surah Al Kahfi Ayat 10-13:

[10] (Ingatlah) ketika pemuda-pemuda itu berlindung ke dalam gua lalu mereka berdoa, "Ya Tuhan kami. Berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah petunjuk yang lurus bagi kami dalam urusan kami."

[11] Maka kami tutup telinga mereka di dalam gua itu, selama beberapa tahun.

[12] Kemudian Kami bangunkan mereka, agar Kami mengetahui manakah di antara kedua golongan itu yang lebih tepat dalam menghitung berapa lamanya mereka tinggal (di dalam gua itu).

[13] Kami ceritakan kepadamu (Muhammad) kisah mereka dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka.

Firman Allah lagi di dalam Surah Al Kahfi Ayat 25: 

[25] Dan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.

Gua Ashabul Kahfi di Amman, Jordan
Gua ini juga dipanggil Cave Of The Seven Sleepers
Fakta sains mengenai bagaimana jasad pemuda-pemuda ini dipelihara dari hancur dan rosak melalui pencahayaan dan pengudaraan sepanjang 3 abad itu diceritakan melalui Firman Allah dalam Surah Al Kahfi Ayat 17 dan 18:

[17] Dan engkau akan melihat matahari ketika terbit, condong dari gua mereka ke sebelah kanan, dan apabila matahari itu terbenam, menjauhi mereka ke sebelah kiri sedang mereka berada dalam tempat yang luas di dalam (gua) itu. Itulah sebahagian dari tanda-tanda (kebesaran) Allah. Barang siapa diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barang siapa yang disesatkan-Nya, maka engkau tidak akan mendapatkan seorang penolong yang dapat memberi petunjuk kepadanya.

[18] Dan engkau mengira mereka itu tidak tidur, padahal mereka tidur; dan Kami bolak-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, sedang anjing mereka membentangkan kedua lengannya di depan pintu gua. Dan jika kamu menyaksikan mereka tentu kamu akan berpaling melarikan (diri) dari mereka dan pasti kamu akan dipenuhi rasa takut terhadap mereka.

Tempat tidur pemuda-pemuda Ashabul Kahfi di dalam gua
Setelah ditidurkan selama 309 tahun, pemuda-pemuda Ashabul Kahfi dibangunkan oleh cahaya yang memancar ke muka mereka dari lubang di atas gua ini.
Masjid yang didirikan di atas gua Ashabul Kahfi. Tapi masjid ini didirikan lebih kemudian dari masjid asal yang didirikan pada masa itu.
Selepas para pemuda itu benar-benar meninggal dunia, orang ramai berbincang bagaimana cara untuk memberi penghormatan sewajarnya agar mereka sentiasa dapat memperingati pemuda-pemuda suci itu. Ada yang mencadangkan supaya didirikan sebuah bangunan atau tugu sebagai kenangan. Tetapi Raja mencadangkan agar sebuah masjid (rumah ibadat) dibina di sisi gua itu supaya dari dalam masjid itu orang ramai dapat bersama-sama menyembah dan membesarkan nama Allah dan sentiasa insaf akan kebesaran-Nya.

Hal ini diceritakan melalui Firman Allah dalam Surah Al-Kahfi Ayat 21:

[21] Dan demikian (pula) Kami perlihatkan (manusia) dengan mereka, agar mereka tahu, bahawa janji Allah benar, dan bahawa (kedatangan) Hari Kiamat tidak ada keraguan padanya. Ketika mereka berselisih tentang urusan mereka, maka mereka berkata, "Dirikanlah sebuah bangunan di atas (gua) mereka, Tuhan mereka lebih mengetahui tentang mereka." Orang yang lebih berkuasa atas urusan mereka berkata, "Kami pasti akan mendirikan sebuah rumah ibadah di atasnya."

Part 2: Wadi Syuaib, Amman
(Jejak Nabi Syuaib)

Di Amman juga, kami dibawa berziarah ke Makam Nabi Syuaib. Dia adalah seorang Rasul yang diutuskan Allah kepada Kaum Madyan yang menyeru manusia supaya bersikap jujur dalam sukatan dan timbangan. Kisah Nabi Syuaib diceritakan dalam Firman Allah Surah Hud Ayat 84-86:

[84] Dan kepada (penduduk) Madyan (Kami utus) saudara mereka, Syuaib. Dia berkata, "Wahai kaumku! Sembahlah Allah, tidak ada tuhan bagimu selain Dia. Dan janganlah kamu kurangi sukatan dan timbangan. Sesungguhnya aku melihat kamu akan ditimpa azab pada hari yang membinasakan (Kiamat).

[85]  Dan wahai kaumku! Penuhilah sukatan dan timbangan dengan adil, dan janganlah kamu merugikan manusia terhadap hak-hak mereka dan jangan kamu membuat kejahatan di bumi dengan berbuat kerosakan.

[86] Sisa (yang halal) dari Allah adalah lebih baik bagimu jika kamu orang yang beriman. Dan aku bukanlah seorang penjaga atas dirimu".

Makam Nabi Syuaib
Pemandangan di dalam Makam Nabi Syuaib
Para nabi semuanya pernah menjadi penggembala kambing sebagaimana sabda Rasulullah SAW: “Tidaklah Allah mengutus seorang nabi kecuali telah menggembalakan kambing.” (HR. Bukhari dan Muslim). Kalau setakat berkunjung ke Arab Saudi, memang sukar nak membayangkan pekerjaan Nabi-Nabi pada zaman dahulu menjadi penggembala kambing. Ini adalah kerana Arab Saudi sangat kering dan tandus. Tapi di Jordan, tak sukar kita membayangkan para Nabi bekerja sebagai penggembala kambing kerana buminya dipenuhi padang rumput di celah-celah bukit batu.

Tak sukar membayangkan pekerjaan Nabi-Nabi sebagai penggembala kambing bila melihat rupabumi di Jordan.
Nabi Syuaib juga adalah bapa mertua kepada Nabi Musa. Nabi Musa diambil oleh Nabi Syuaib menjadi pekerja dan menantunya selepas Nabi Musa membantu anak-anak perempuan Nabi Syuaib untuk mengambilkan air minuman kambing-kambing gembalaan mereka. Kisah ini disebut di dalam Surah Al Qasas Ayat 25-28 di dalam Al Quran: 

[25] Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua perempuan itu berjalan dengan malu-malu, dia berkata, "Sesungguhnya ayahku mengundangmu untuk memberi balasan sebagai imbalan balas (kebaikan) mu memberi minum (ternak) kami." Ketika (Musa) mendatangi ayahnya dan dia menceritakan kepadanya kisah (mengenai dirinya), dia berkata, "Janganlah engkau takut! Engkau telah selamat dari orang-orang yang zalim itu."

[26] Dan salah seorang dari kedua (perempuan) itu berkata, "Wahai ayahku! Jadikanlah dia sebagai pekerja (pada kita), sesungguhnya orang yang paling baik yang engkau ambil sebagai pekerja (pada kita) ialah orang yang kuat dan dapat dipercaya."

[27] Dia (Nabi Syuaib) berkata, "Sesungguhnya aku bermaksud ingin menikahkan engkau dengan salah seorang dari kedua anak perempuanku ini, dengan ketentuan bahawa engkau bekerja padaku selama lapan tahun dan jika engkau sempurnakan sepuluh tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) darimu, dan aku tidak bermaksud memberatkan engkau. Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang baik."

[28] Dia (Musa) berkata, "Itu perjanjian antara aku dan engkau. Yang mana saja dari kedua waktu yang ditentukan itu yang aku sempurnakan, maka tidak ada tuntutan (tambahan) atas diriku (lagi). Dan Allah menjadi saksi atas apa yang kita ucapkan."

Sabda Nabi Muhammad SAW: “Tidaklah Allah mengutus seorang nabi kecuali telah menggembalakan kambing.” [HR Bukhari dan Muslim]
Nabi Musa berkahwin dengan anak perempuan Nabi Syuaib dengan maskahwin bekerja sebagai penggembala kambing kepada Nabi Syuaib selama lapan tahun.
Wadi Musa, sebuah bandar yang pernah menjadi persinggahan Nabi Musa di Jordan

PART 3: Laut Mati, Amman
(Jejak Nabi Lut)

Sebuah tempat sejarah Nabi yang pasti akan dilawati oleh sesiapa saja yang berkunjung ke Jordan adalah Laut Mati. Di sini pernah berdiri dua buah kota bernama Sadum dan Amurah (yang juga dikenali sebagai Sodom dan Gomorrah) yang penduduknya melanggar ajaran Tuhan dengan mengamalkan hubungan songsang. Seorang Nabi yang bernama Lut diutus untuk berdakwah kepada mereka untuk memperbaiki tingkah laku yang menyimpang. Kisah ini tertulis dalam Surah Asy-Syu'ara', iaitu surah ke-26 di dalam Al-Quran, Ayat 160-168:

[160] Kaum Lut telah mendustakan para rasul.

[161] Ketika saudara mereka Lut berkata kepada mereka, "Mengapa kamu tidak bertakwa?

[162] Sungguh, aku ini seorang rasul kepercayaan (yang diutus kepadamu).

[163] Maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku.

[164] Dan aku tidak meminta imbalan kepadamu atas ajakan itu; imbalanku hanyalah dari Tuhan seluruh alam.

[165]  Mengapa kamu mendatangi jenis lelaki di antara manusia (homoseks).

[166] Dan kamu tinggalkan (perempuan) yang diciptakan Tuhan untuk menjadi isteri-isteri kamu? Kamu (memang) orang yang melampaui batas."

[167] Mereka menjawab, "Wahai Lut! Jika engkau tidak berhenti, engkau termasuk orang-orang yang terusir."

[168] Dia (Lut) berkata, "Aku sungguh benci kepada perbuatanmu."

Laut Mati
Akibat perbuatan mereka, Allah menurunkan azab kepada Kaum Lut. Malaikat menggenggam tanah tempat kediaman kaum Lut, lalu menterbalikkannya ke bawah. Kaum Lut turut dihujani dengan batu dari tanah yang terbakar sehingga mereka semua musnah.

Kisah ini diceritakan di dalam Al Quran, Surah Hud Ayat 82-83:

[82] Maka ketika keputusan Kami datang, Kami menterbalikkan negeri kaum Lut, dan kami hujani mereka bertubi-tubi dengan batu dari tanah yang terbakar,

[83] yang diberi tanda oleh Tuhanmu. Dan seksaan itu tiadalah jauh dari orang yang zalim.

Lurah yang perlu dituruni dari atas sana untuk sampai ke Laut Mati
Bentuk lurah ini memang seperti bumi yang disauk. Hanya kesan saukan ini sangat besar, kerana ia dibuat oleh Malaikat yang diutuskan untuk memusnahkan kaum Nabi Lut.
Laut Mati kini adalah titik paling rendah di mukabumi. Ia dikongsi oleh dua buah negara: Jordan dan Israel. Air Laut Mati sangat masin sehingga tak ada satu pun hidupan yang mampu hidup di dalamnya. Adalah dikatakan kemasinan air Laut Mati adalah lapan kali ganda berbanding Laut Mediterranean yang terletak tidak jauh dari situ.

Pemandangan Laut Mati dari sebelah Jordan
Ketulan garam di dasar Laut Mati
Kemasinan air di Laut Mati juga menyebabkan semua benda akan timbul di laut ini.
Ketumpatan air masin di Laut Mati menyebabkan kita tak boleh tenggelam di dalamnya. Kalau berdiri di dalam Laut Mati pun, tak boleh berlama-lama kerana terasa air masin ini akan cuba mengapungkan kita. Pengunjung ke Laut Mati juga dinasihatkan supaya hanya mengapungkan diri dan tidak menyelam ke dalamnya kerana kemasinan air ini boleh mencederakan mata.

Kalau dari sebelah Jordan, kita cuma dapat melihat pemandangan Laut Mati. Kesan sejarah Nabi Lut yang sebenar terletak di sebelah Israel sana, termasuklah Tiang Garam yang dikatakan berasal dari isteri Nabi Lut bila dia berpaling untuk menyertai kaumnya. Kalau diizinkan Allah, mungkin kami akan sampai ke sana untuk melihatnya sendiri pada satu hari nanti.  

Firman Allah dalam Surah Asy-Syu'ara' Ayat 169-175:

[169] (Lut berdoa), "Ya Tuhanku, selamatkanlah aku dan keluargaku dari (akibat) perbuatan yang mereka kerjakan."

[170] Lalu kami selamatkan dia bersama keluarganya semua,

[171] Kecuali seorang perempuan tua (isterinya), yang termasuk dalam golongan yang tinggal.

[172] Kemudian Kami binasakan yang lain.

[173] Dan kami hujani mereka (dengan hujan batu), maka betapa buruk hujan yang menimpa orang-orang yang telah diberi peringatan itu.

[174] Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda (kekuasaan Allah), tetapi kebanyakan mereka tidak beriman.

[175] Dan sungguh, Tuhanmu, Dialah Yang Maha Perkasa, Maha Penyayang.

Part 4: Petra
(Jejak Kaum Tsamud)

Sewaktu di Jordan, kami juga berkesempatan berkunjung ke Petra yang terkenal dengan peninggalan Kaum Tsamud. Sepertimana leluhur mereka, kaum 'Ad yang hidup di zaman Nabi Hud, mereka mempunyai kemampuan untuk membangunkan gedung-gedung tinggi dengan cara memahat gunung-gunung batu.

Lorong di celah batu yang dinamakan As-Siq ini perlu dilalui untuk sampai ke penempatan Kaum Tsamud di Petra.
Al Khazneh ini adalah bangunan peninggalan Kaum Tsamud yang paling terkenal di Petra
Peninggalan Kaum Tsamud sebenarnya bukan hanya boleh dilihat di Petra. Ia juga boleh dilihat di sebuah kawasan arkeologi lain di Arab Saudi yang bernama Madain Saleh. Ini adalah kerana kedua-dua Petra dan Madain Saleh berada di dalam negara yang sama pada masa dahulu. Nabi yang diutus kepada penduduk di kedua-dua bandar ini adalah Nabi Saleh.

Pemandangan senibina Tsamud di Petra
Seperti kaum-kaum lain yang berbangga dengan pencapaian mereka, Kaum Tsamud juga mengingkari perintah Allah sehingga dikenakan azab yang menghancurkan mereka. Namun kesan kehancuran ini kami rasakan lebih jelas dilihat di Madain Saleh berbanding Petra. Pada pandangan Myself, mungkin itu takdir Allah untuk membolehkan manusia hari ini membuat perbandingan keadaan bandar sebenar (Petra) dan bandar yang dihancurkan (Madain Saleh) oleh azab Allah. Namun hakikat sebenarnya, hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

Antara ayat di dalam Al Quran yang menceritakan kehebatan senibina kaum Tsamud ini adalah Ayat 74 di dalam Surah Al-A'raf:

[74] Dan ingatlah ketika Dia menjadikan kamu (Kaum Tsamud) khalifah-khalifah setelah kaum 'Ad dan menempatkan kamu di bumi. Di tempat yang datar kamu dirikan istana-istana dan di bukit-bukit kamu pahat menjadi rumah-rumah. Maka ingatlah nikmat-nikmat Allah dan janganlah kamu membuat kerosakan di bumi.

Street Of Facades di Petra
Istana-istana yang didirikan oleh Kaum Tsamud di tanah datar.
Rumah-rumah yang dipahat pada bukit seperti yang diceritakan dalam Surah Al A'raf, Ayat 74.


 Bersambung ke Prelude 2...


CATATAN PERJALANAN (EGYPT 2nd VISIT: PRELUDE - 2018):