Wednesday, 21 November 2018

2018 EGYPT (2nd VISIT) BHG. 18

Oktober 2018

EGYPT (2nd VISIT)
Cairo, Sinai, Giza, Alexandria & Fayoum


Bahagian 18: Alexandria (2)
CORNICHE & QAITBAY CITADEL

HARI KETUJUH (2)

Part 51: Corniche

Alexandria adalah sebuah bandar yang cantik di pinggir Laut Mediterranean. Kedudukannya yang tidak jauh dari Itali menyebabkan ia pernah menjadi sebahagian jajahan tentera Rome pada masa dahulu. Untuk membolehkan kami menikmati pemandangan indah Laut Mediterranean, bas membuat perhentian seketika di tepi sebatang jalan yang bernama Corniche yang menyusuri sepanjang pantai.


Part 52: Bibliotheca Alexandrina

Selain Lighthouse of Alexandria, sebuah lagi mercu tanda Alexandria Purba adalah The Great Library of Alexandria. Di perpustakaan ini pada satu ketika dulu, tersimpan 40,000 - 400,000 skrol kertas Papyrus yang tertulis pelbagai ilmu di dalamnya sehingga menjadikan Alexandria sebuah pusat pengajian ilmu yang tersohor di dunia ketika itu.

Bibliotheca Alexandrina
The Great Library of Alexandria sayangnya musnah dalam satu kebakaran sewaktu Alexandria ditakluk oleh Tentera Roman di bawah pimpinan Julius Caesar. Di tapak perpustakaan ini kini, berdiri sebuah bangunan perpustakaan moden di bawah naungan UNESCO yang dinamakan Bibliotheca Alexandrina.

Pemandangan pintu masuk ke Bibliotheca Alexandrina dari Corniche.
Bibliotheca Alexandrina (Maktabah Al Iskandariah dalam Bahasa Arab) didirikan di tapak asal The Great Library of Alexandria yang musnah terbakar sewaktu penaklukan Julius Caesar.
Bibliotheca Alexandrina boleh dilawati tetapi kami tidak melawat ke dalamnya dalam perjalanan ini. Disebabkan Myself pernah melawat ke dalam perpustakaan yang hebat ini dalam tahun 2010 dulu, Myself tunjukkan di sini beberapa gambar yang diambil di dalam bangunan perpustakaan ini.

Pemandangan pintu masuk ke Bibliotheca Alexandrina yang terletak bertentangan dengan Fakulti Ekonomi, University of Alexandria.
Patung Dewa Mesir di depan pintu masuk ke Bibliotheca Alexandrina
Suasana gedung ilmu di dalam Bibliotheca Alexandrina
Hiasan dalaman yang mengkagumkan di dalam Bibliotheca Alexandrina
Bangunan Bibliotheca Alexandrina dibina dengan elemen senibina moden
Di sebalik elemen senibina moden pada bangunannya, elemen tradisional Mesir tetap tidak dilupakan.

Part 53: Qaitbay Citadel

Kesan Rumah Api Pharos di Alexandria tidak lenyap begitu saja. Di tapak ini kini berdiri sebuah kota pertahanan lama yang dinamakan Qaitbay Citadel.

Qaitbay Citadel
Qaitbay Citadel kini berdiri di atas tapak Rumah Api lama Alexandria.
Laluan tepi pantai menuju ke Qaitbay Citadel adalah tempat peranginan popular di Alexandria. Ia sentiasa menjadi tempat kunjungan pelancong dan penduduk tempatan untuk menikmati keindahan Laut Mediterranean.

Laluan tepi pantai menuju ke Qaitbay Citadel adalah tempat peranginan popular pada hari ini.
Tempat rehat yang disediakan untuk bersantai menikmati keindahan laut.
Bot-bot nelayan
Industri pembinaan kapal
Menghampiri Qaitbay Citadel
Tembok pertahanan Qaitbay Citadel masih kukuh berdiri sehingga ke hari ini.
Pintu ini adalah Kedai Cenderamata di dalam Qaitbay Citadel.
Berjalan menuju ke pintu masuk
Menguji kekuatan tembok pertahanan.
Posing di tepi tembok.
Tiket masuk ke Qaitbay Citadel
Pintu masuk pelawat ke Qaitbay Citadel. Seperti juga banyak tourist attractions di Egypt yang lain, ada pemeriksaan sekuriti yang ketat di sini.
Sebahagian dari tembok pertahanan Qaitbay Citadel dibina dari batu-batu tembok Lighthouse of Alexandria yang telah runtuh. Pintu masuk pelawat ini juga dikatakan adalah sebenarnya pintu masuk ke Rumah Api lama ini.

Pintu masuk ini dikatakan adalah sebenarnya pintu masuk ke Rumah Api dulu.
Penerangan mengenai tembok luar Qaitbay Citadel
Pemandangan di Courtyard dalam Qaitbay Citadel
Qaitbay Citadel dibina oleh Sultan Qaitbay pada kurun ke-14M untuk mempertahankan Alexandria dari serangan laut Tentera Ottoman. Walaupun baginda gagal mempertahankan Alexandria dari penaklukan Tentera Ottoman, kota ini tetap teguh berdiri.

Bangunan utama di dalam kota
Meriam lama
Taman di dalam kota
Tidak seperti Citadel of Saladin yang juga dibina sebagai kota kediaman, Qaitbay Citadel adalah kota pertahanan semata-mata. Bangunan kota yang dilihat juga sebahagiannya adalah binaan baru yang dibina pada kurun ke-20 bagi menggantikan binaan asal yang rosak dibom oleh tentera British.

Qaitbay Citadel pernah mengalami kerosakan teruk selepas dibom oleh Tentera British.
Bendera Egypt yang berkibar megah
Pemandangan di dalam Courtyard
Lagi pemandangan di dalam Courtyard
Kita mulakan lawatan ke Qaitbay Citadel dengan melawat ke Main Tower. Kita lawat Tingkat 1 dulu.

Pintu Masuk ke Main Tower
The Main Tower
Pintu kayu yang berat di laluan masuk ke Main Tower
Pemandangan di dalam Main Tower
Sebaik masuk ke dalam Main Tower, kita dongak dulu ke atas. Akan kelihatanlah sebuah lubang pada silingnya. Lubang ini adalah sebenarnya sebuah lubang pertahanan. Dari sinilah minyak panas yang menggelegak akan dituang ke atas kepala penceroboh untuk menghalang kemaraan mereka.

Lubang pertahanan pada siling. Dari lubang inilah minyak panas yang mendidih akan dituang ke atas kepala penceroboh yang masuk ke dalam kota.
Kemudian kita melawat pula ke masjid lama di dalam kota. Seperti pintu masuk pelawat tadi juga, masjid ini dikatakan sebahagian binaan asal Lighthouse of Alexandria.

Pintu masuk ke Masjid
Penerangan mengenai Masjid di dalam kota.
Bahagian Masjid ini yang paling menarik adalah jubin lantainya yang kelihatan seperti sejadah yang terbentang.

Mihrab
Jubin lantai yang kelihatan macam sejadah yang terbentang
Siling masjid yang tinggi
Satu lagi pemandangan Mihrab
Kemudian kita naik ke Tingkat 2.

Naik ke Tingkat 2
Tangga naik ke Tingkat 2
Papan keterangan mengenai Tingkat 2
Boleh baca penerangan ini di sini
Suasana di Tingkat 2
Lubang tempat menuang minyak panas di Tingkat 2
Pemandangan ke dalam lubang
Lagi pemandangan di Tingkat 2
Lubang Pengintaian
Pemandangan dari Lubang Pengintaian
Pemandangan tembok luar kota yang menghadap ke laut
Melawat Tingkat 2
Kenangan di dalam kota
Pemandangan ke Masjid di bawah dari Tingkat 2
Telaga air minuman.
Model pembinaan Qaitbay Citadel yang sebenar
Sebahagian binaan kota ini telah roboh sewaktu penaklukan Tentera British ke Mesir dulu dan tidak dibina semula.
Selepas itu kita naik ke Tingkat 3. Ini adalah tingkat yang paling tinggi di dalam kota ini dan menjadi tempat kediaman Sultan Qaitbay.

Naik ke Tingkat 3
Penerangan mengenai Tingkat 3 Qaitbay Citadel
Tingkap dan pintu kediaman Sultan Qaitbay
Dapur
Pemandangan di Tingkat 3
Tempat kediaman Sultan dinamakan Sultan Iwan
Pemandangan di Sultan Iwan
Siling di Sultan Iwan
Pemandangan dari Sultan Iwan
Tempat mengintai musuh
Mengintai dari jendela
Bumbung Qaitbay Citadel
Pemandangan di atas bumbung
Menara Pengawal
Pemandangan dari Menara Pengawal
Husband dan Ustaz Toyyib
Pengunjung-pengunjung ke Qaitbay Citadel
"Ekk, apa bendanya tu?"
Toilet!!
Tangga turun ke bawah
Lepas dah habis meronda dalam Bangunan Main Tower, kita melawat pula keliling kota. Kita mulakan dengan melawat bilik simpanan air minuman yang dinamakan Cistern.

Kita melawat keliling kota pulak.
Tempat pertama yang kita akan lawat adalah bilik di sebelah kiri ini.
Bilik ini adalah Cistern, ruang simpanan air minuman pada masa dulu.
Mengikut Ustaz Toyyib masuk ke bilik Cistern
Pemandangan di dalam bilik Cistern
Kesan kedalaman air yang disimpan
Dulu seluruh bilik ini dipenuhi air untuk minuman
Mendongak ke atas...
Lubang di atas sana adalah telaga untuk menceduk air dari Cistern
Lepas melawat Cistern, kita melawat pula ke tembok yang terletak di sebelah laut. Kita melawat dulu ke bahagian yang dinamakan sebagai Coastal Passage.

Ramp naik ke tembok kota
Penerangan mengenai Coastal Passage
Terowong masuk ke Coastal Passage
Meriam di dalam Coastal Passage
Pemandangan Laut Mediterranean dari Coastal Passage
Coastal Passage
Kemudian barulah kita menikmati pemandangan Laut Mediterranean dari pinggir tembok. Pemandangan Laut Mediterranean sangat cantik dari sini. Di seberang laut ini adalah negara Itali, tapi tak nampaklah daratannya dari sini.

Pernah dengar tentang Firaun wanita cantik yang bernama Cleopatra? Cleopatra memerintah dari Alexandria. Dia bercinta dengan seorang Maharaja Rome yang bernama Julius Caesar. Laut Mediterranean inilah yang menjadi saksi kisah cinta mereka.

Bendera Egypt yang berkibar megah di Kota Qaitbay
Ramp di tepi tembok
Pemandangan di tepi tembok
Menikmati keindahan Laut Mediterranean
Pemandangan ke dalam kota dari tepi tembok
Satu lagi pemandangan ke dalam kota
Menikmati angin kuat yang bertiup
Laut Mediterranean yang menjadi saksi kisah cinta Cleopatra dengan Julius Caesar
Di sinilah juga dulu pernah berdiri Rumah Api Alexandria
Posing di tepi Laut Mediterranean
Topi macam nak terbang ditiup angin Laut Mediterranean
Menikmati pemandangan Alexandria
Pemandangan ke arah kota Alexandria
Landasan bekas tempat meriam
Meriam yang diletak di atas landasan ini boleh dikemudi ke kiri dan ke kanan.
Turun kembali ke bawah
Menamatkan lawatan ke Qaitbay Citadel

Bersambung ke Bahagian 19...


CATATAN PERJALANAN EGYPT (2nd VISIT) 2018