Friday, 9 October 2020

2020 KUALA TERENGGANU BHG. 09

September 2020

TERENGGANU, MALAYSIA
Kuala Lumpur

Bahagian 9: Cultural Terengganu 4
KAMPUNG BUDAYA TERENGGANU (3)

HARI KEDUA (4)

Part 18: Kampung Budaya Terengganu (3)

AKUARIA

Dalam entry ini, kita masih bercerita tentang Kampung Budaya Terengganu. Selepas keluar dari Galeri Perikanan kita melawat pula ke Akuarium kecil yang dinamakan sebagai Akuaria.

Akuaria
Ada berbagai ikan tempatan yang dipamerkan di Akuaria ini tapi tak banyak keterangan pasal ikan-ikan yang ada.


RUMAH-RUMAH TRADISIONAL

Tak semua penduduk tradisi Terengganu tinggal di di tepi pantai. Ada juga yang memilih tinggal jauh di daratan. Bagi yang memilih tinggal di daratan, dah pasti pekerjaan utama mereka adalah sebagai petani dan pesawah.

Pameran rumah-rumah tradisional Terengganu
Satu seksyen di Kampung Budaya Terengganu didedikasikan kepada senibina rumah-rumah Melayu Tradisional Terengganu. Secara umum, senibina rumah-rumah ini tak banyak berbeza dengan senibina rumah-rumah Melayu Tradisional di negeri-negeri lain di Malaysia. Sebahagian dari rumah-rumah ini adalah rumah-rumah bersejarah yang dibawa dari seluruh negeri Terengganu. Kesemua rumah-rumah ini boleh dimasuki dan ada aktiviti-aktiviti tradisional seperti urut yang boleh disertai oleh pengunjung di dalamnya. Kami walau bagaimanapun cuma melihat dari luar saja sebab nak menjimatkan masa.

RUMAH BUJANG BERSERAMBI (RUMAH TELE)

Rumah Bujang Berserambi atau Istana Tengku Nik dibina pada tahun 1888M semasa pemerintahan Almarhum Sultan Zainal Abidin III. Ia pernah menjadi tempat persinggahan sementara King Chulalongkorn (King Rama V) dari Thailand dan pembesar-pembesarnya yang datang melawat Terengganu pada tahun 1888. King Chulalongkorn ni memang rajin melawat ke negara-negara jiran. Waktu melawat ke Alor Setar dulu pun ada istana lama yang menjadi persinggahan baginda sewaktu melawat ke Negeri Kedah.

Rumah Bujang Berserambi ini juga dikenali sebagai Rumah Tele. Bangunan utama Muzium Negeri Terengganu juga dibina dengan mengambil ilham dari Rumah Tele ini.

Keterangan tentang Rumah Tele
Rumah ini menarik perhatian kami kerana tangganya dibina dalam dua arah seperti Rumah Panggung Minahasa yang pernah kami lihat di Sulawesi dulu. Orang Melayu walau di mana juga memang serumpun. Jadi mesti ada persamaan di dalam setiap aspek kehidupan kita.

Tangga Rumah Tele dibina dalam dua arah
Ada sedikit persamaan dengan Rumah Panggung Minahasa yang pernah kami lihat di Sulawesi dulu.
Alat tenunan tradisional di bawah rumah
Pemandangan Rumah Tele dari arah belakang
Tandas Awam di Kampung Budaya Terengganu

RUMAH LIMAS BELANDA / POTONG BELANDA

Rumah Limas Belanda ini juga dibina di zaman pemerintahan Sultan Zainal Abidin III. Ia adalah kediaman anakanda baginda Tengku Ngah Aisyah Hajjah. 

Rumah Limas Belanda
Pemandangan di perkarangan Rumah Limas Belanda
Pondok untuk berehat
Rumah ini dihiasi dengan banyak ukiran pada pintu dan tingkapnya
Replika Batu Bersurat Terengganu
Pemandangan Rumah Limas Belanda dari arah lain

RUMAH BUJANG BERPELEH / BERKEMBAR

Rumah Bujang Berpeleh adalah sebuah rumah rakyat biasa yang berasal dari Hulu Terengganu. Ia dibina di atas tiang-tiang yang cukup tinggi untuk membolehkan kegiatan seharian seperti menganyam dan menenun songket dibuat di bawahnya. Dinding rumah ini juga istimewa kerana dibuat dari buluh yang dianyam dengan corak Siku Keluang dan diselang-seli dengan dinding Kayu Kembung.

Rumah Kayu Berpeleh
Pemandangan dari depan
Pengiktirafan sebagai Warisan Negara
Tiang rumah ini dibina tinggi untuk membolehkan pelbagai kegiatan seharian dijalankan di bawah rumah.
Nak main Baling Selipar pun boleh di bawah rumah ini.
Masa kecil dulu pernah juga join cousins yang lelaki main Baling Selipar ini.
Sejenis lagi permainan tradisional ~ Baling Tin
Ada demonstrasi menganyam Mengkuang dan Atap Nipah dibuat di bawah rumah ini. Kakak yang bertugas bersedia untuk mengajar jika kita nak belajar.

Mengkuang
Anyaman dari Mengkuang untuk jualan
Kain Batik penghias siling
Atap Rumbia
Kakak yang bertugas memang bersedia untuk mengajar bagaimana nak menganyam Atap Rumbia kepada mana-mana pengunjung yang berminat.
Rotan
Peralatan untuk membanting padi
Ada sejenis pokok yang cukup menarik perhatian kami di sini. Kata Kakak Petugas di rumah ini, pokok ini adalah Pokok Labu Kayu yang buahnya sering digunakan untuk membuat minyak urut. Buah Labu Kayu ini walau bagaimanapun tak boleh dimakan kerana beracun.

Pokok Labu Kayu
Buah Labu Kayu
Baloh Padi yang digunakan untuk menyimpan padi

RUMAH BUJANG BERSERAMBI SELASAR

Perasan tak banyak rumah tradisional Terengganu ini dipanggil Rumah Bujang. Mula-mula Myself tertanya-tanya juga apa maksud Rumah Bujang ni? Rupa-rupanya Rumah Bujang bermaksud Rumah Sebuah-sebuah yang dalam English disebut sebagai Single House.

Sebuah lagi Rumah Bujang yang dilihat adalah Rumah Bujang Berserambi Selasar. Menurut keterangannya pemilik rumah ini adalah seorang Guru Agama yang bernama Syeikh Abdul Kadir Kolam. Ia dibina secara gotong-royong oleh anak-anak murid Syeikh untuk membolehkan mereka belajar agama di situ.

Keunikan rumah ini terletak pada ruang selasarnya yang berfungsi sebagai ruang untuk mengajar mengaji, menjahit pukat atau jala dan lain-lain aktiviti yang melibatkan kaum lelaki. Sebahagian dinding rumah ini dihiasi dengan ukiran dan lubang-lubang angin.

Rumah Bujang Berserambi Selasar
Pemandangan dari depan
Keterangan tentang Rumah Bujang Berserambi Selasar
Pandangan dari sisi
Ruang Serambi Selasar yang digunakan untuk mengaji dan aktiviti-aktiviti seperti menjahit pukat dan jala
Pandangan dari sudut lain
Berposing sambil menjaga penjarakan fizikal
Tempat favourite untuk bergambar
Kami diberitahu pada setiap hari Jumaat, Sabtu dan Ahad ada persembahan kebudayaan diadakan di Kampung Budaya Terengganu pada jam 3 petang. Seronok juga kalau dapat melihat persembahan pencak silat, main gasing dan sebagainya tu. Disebabkan kami berkunjung ke sini pada hari Khamis dan dah ada program lain nak dibuat esok, tak dapatlah kami nak melihat persembahan kebudayaan ini.

Gelanggang Permainan Teng-Teng
Permainan favourite kita kat sekolah rendah dulu. Selalu main dengan rakan-rakan yang berbilang bangsa semasa di Sekolah Convent.
Gambar-gambar kenangan Daerah Jerteh di Terengganu pada masa dulu.

RUMAH LIMAS BUNGKUS (ISTANA TENGKU LONG)

Rumah Limas Bungkus ini juga dikenali sebagai Istana Tengku Long kerana ia pernah didiami oleh Tengku Long Bin Tengku Ngah yang merupakan seorang pembesar di Daerah Besut. Ia dibina oleh seorang Tukang Rumah yang didatangkan dari Pahang yang bernama Cik Hat. Seperti juga bangunan-bangunan istana lama yang lain, keistimewaan rumah ini terletak pada kesenian ukiran kayunya.

Istana Tengku Long
Tiang di bawah Istana Tengku Long
Keterangan tentang Istana Tengku Long
Ukiran-ukiran yang menjadi perhiasan pada tingkap istana
Tangga naik ke istana
Pemandangan tangga dari sudut lain
Arah ke Istana Tengku Long
Selepas melawat Istana Tengku Long, maka berakhirlah lawatan kami ke Kampung Budaya Terengganu. Bagi Myself, tempat ini sangat menarik untuk dilawati. Harap-harap pihak Muzium Negeri Terengganu akan berusaha menjaga dan menyelenggara tarikan ini dengan baik supaya ia akan terus menjadi tarikan istimewa pengunjung ke Terengganu.

Kampung Budaya Terengganu
Kami keluar ikut jambatan ini
Kat hujung kampung ini, ada gerai-gerai yang menjual makanan dan kraf-kraf tradisional Terengganu. Bangunannya pun dibuat macam pusat jualan di kampung-kampung tradisional pada zaman dulu. Ala, macam yang selalu kita tengok dalam cerita-cerita klasik P.Ramlee kat TV tu...

Gerai-gerai Tradisional
Meja dan tempat duduk makan pun dibuat dari buluh
Ada juga sebuah pentas persembahan di sini
Gerai-gerai jualan
Kenangan di Kampung Budaya Terengganu


 Bersambung ke Bahagian 10...