Saturday, 27 July 2019

2019 CEBU BHG. 15

Julai 2019

CEBU, PHILIPPINES
Cebu City, Oslob & Bohol

Bahagian 15: Bohol 3
CHOCOLATE HILLS

HARI KEEMPAT (3)

Part 33: Perjalanan Ke Chocolate Hills

Salah sebuah tarikan utama pengunjung ke Pulau Bohol adalah berkunjung ke Chocolate Hills. Bukit-bukit ini telah diisytiharkan sebagai sebuah National Geological Monument oleh Kerajaan Philippines pada tahun 1988.

Dalam perjalanan ke Chocolate Hills, kami menyusuri sebahagian Sungai Loboc yang airnya cantik menghijau. Keindahan pemandangan sungai ini mengingatkan kami kepada keindahan Kawasan Falls yang kami kunjungi semalam. Memang tak sangka yang Philippines sebenarnya mempunyai banyak sungai yang indah. Selama ini kita sangka Philippines hanya mempunyai pemandangan lautan dan pantai yang indah. Sungai yang pernah kita tengok di Philippines sebelum ini pun cuma Sungai Pasig di Manila yang penuh dengan sampah.

Sungai Loboc
Air sungai ini memang sangat cantik
Kemudian kami melintasi pekan Bilar yang terkenal sebagai sebuah bandar pertanian di Bohol.

Bilar Public Market
Kedai-kedai di Bilar
Banyak gereja yang mengalami kerosakan dalam gempa bumi besar Bohol pada tahun 2013 masih sedang diperbaiki.
Bohol juga terkenal dengan sawah padinya. Padi-padi di sini masih ditanam dan dituai dengan menggunakan kaedah tradisional.

Di celah-celah sawah padi, kami dapat melihat bukit-bukit bulat yang hanya ditumbuhi rumput. Menurut Tour Guide kami Mr. Padre, bukit-bukit ini adalah sebahagian dari Chocolate Hills yang terkenal itu.


Part 34: Chocolate Hills

Memang tak sah berkunjung ke Bohol kalau tak melawat ke Chocolate Hills. Keunikan bukit ini menyebabkan ia diabadikan dalam bendera Bohol.

Bendera Bohol
Simpang masuk ke Chocolate Hills
Perkampungan berhampiran Chocolate Hills
Laluan yang cantik menuju ke Chocolate Hills
Menurut fakta sains, satu ketika dulu, seluruh Bohol tenggelam di dasar laut. Chocolate Hills yang berbentuk kon bulat ini adalah sebenarnya bukit-bukit karst yang dinamakan mogote. Ia terbentuk hasil kombinasi batu kapur yang larut di dalam air hujan, air permukaan dan tanah yang timbul akibat pergerakan tektonik bumi.

Pemandangan awal Chocolate Hills
Bentuk bukit ini memang mengkagumkan
Bukit demi bukit muncul dalam pandangan
Satu lagi pemandangan Chocolate Hills
Sebuah tempat pemerhatian telah dibina di atas bukit yang paling tinggi untuk membolehkan pengunjung mendapat pemandangan keseluruhan Chocolate Hills. Ada sebuah Visitors Center yang mengandungi restoran dan kedai cenderamata di sini.

Visitors Center
Pemandangan di sekitar Visitors Center
Pemandangan menghala ke bukit dari Visitors Center
Untuk mendapatkan pemandangan Chocolate Hills yang lebih cantik, kita kenalah memanjat ke puncak bukit. Ada 213 buah anak tangga yang perlu dinaiki. Cuma Myself, Husband dan Kanesh saja yang naik ke atas. Nik hanya menunggu kami di Visitors Center.

Puncak bukit yang perlu didaki untuk mendapatkan pemandangan yang cantik.
Tempat untuk memulakan pendakian
Sayup tingginya!
Siksa juga rasanya nak memanjat tangga ini naik ke atas sebab bukit ini sangat curam. Dua tiga kali jugalah kita kena buat Pit Stop sambil mendaki. Kalau tak mahu naik tangga ada juga laluan macam ramp disediakan, tapi laluannya lebih panjanglah nak naik ke atas.

Tempat yang pelik dan menarik begini dah pasti ada legendanya yang tersendiri. Ada tiga kisah legenda terkenal yang dikaitkan dengan pembentukan bukit ini.

Legenda pertama menceritakan tentang dua orang gergasi yang bergaduh membaling tanah kepada satu sama lain. Pergaduhan berlangsung sehingga 4 hari sampai kedua-duanya keletihan. Mereka akhirnya berdamai dan berjalan pergi meninggalkan ketulan tanah yang kini menjadi Chocolate Hills.

Legenda pertama mengatakan bukit ini adalah kesan peninggalan tanah yang dibaling oleh dua orang gergasi yang bergaduh
Gagah mendaki
Legenda kedua pula adalah kisah romantik. Seorang gergasi yang bernama Arogo jatuh cinta kepada seorang manusia yang bernama Aloya. Sebagai gergasi, Arogo sentiasa kuat dan muda dan tak mati-mati. Aloya pula sebagai seorang manusia biasa menjadi tua dan akhirnya mati. Arogo sedih dan menangisi kematian Aloya dengan juraian air mata. Punyalah hebat Arogo menangis, sehingga air matanya yang jatuh ke bumi membentuk lekuk-lekuk di muka bumi yang menjadi Chocolate Hills.

Legenda yang lain mengatakan bukit ini adalah kesan air mata gergasi Arogo yang menangisi kematian kekasihnya Aloya
Bukti cinta sejati
Legenda ketiga yang lebih popular pula adalah tentang seekor kerbau (yang dipanggil carabao dalam Bahasa Tagalog) gergasi yang memakan hasil tanaman penduduk tempatan. Setelah tak dapat bersabar lagi, penduduk mengumpulkan sisa makanan basi untuk dimakan oleh kerbau. Bila dimakan oleh kerbau, ia sakit perut dan terberak-berak sepanjang perjalanan. Tahi kerbau yang kering inilah yang membentuk Chocolate Hills.

Tahi Kerbau kering la ni, ya?
Keindahan dan keunikan Chocolate Hills sebenarnya lebih terserlah di musim panas bila rumputnya kering dan kelihatan berwarna coklat. Pemandangan inilah yang sebenarnya memberikan nama Chocolate Hills. Ketika kami di sini, hujan dah mula turun. Jadi tak nampak sangatlah warna coklatnya kerana rumput dah mula bertukar hijau.

Kalau semuanya berwarna coklat, mesti kelihatan macam coklat Hershey's Kisses
It's More Fun In The Philippines!
Dari puncak bukit ini kita dapat melihat bukit-bukit lain di sekitar. Secara keseluruhan, ada 1,268 buah bukit bulat ini di Bohol. Ketinggian bukit-bukit ini adalah di antara 30-50 meter.

Ada beberapa buah lokasi pemerhatian Chocolate Hills di Bohol ini sebenarnya. Lokasi pemerhatian yang kami kunjungi terletak di Carmen.

Tak jemu kita memandang Chocolate Hills ini
Carmen, Bohol
Pengunjung-pengunjung ke Chocolate Hills
Pemandangan Visitors' Center dari puncak bukit
Platform pemerhatian ini dibina berlapis-lapis
I Love Chocolate Hills
Kita di atas sana
Loceng
Papan Keterangan
Kisah pembentukan Chocolate Hills
Pengiktirafan Chocolate Hills sebagai National Geological Monument
Selepas menghabiskan masa seberapa ketika di puncak bukit, kami turun kembali ke bawah. Tak bolehlah berlama-lama sangat di sini kerana ada lagi tempat lain yang ingin kami kunjungi di Bohol ini.

Turun kembali ke bawah
Curam juga tangga turun ni
Kenangan di tengah tangga
Sampai di bawah, kita nikmati lagi pemandangan Chocolate Hills dari sini sebelum pergi. Pada sudut ini, memang pemandangannya lebih majestic dengan saiz setiap satunya yang besar itu.

Jalan masuk yang kami lalui tadi
Bukit Chocolate ini sebenarnya lebih kelihatan majestic dari sini.
Pemandangan yang bagaikan lukisan
Bagi yang Adrenaline Junkie, bolehlah melencong sekejap ke Chocolate Hills Adventure Park behampiran untuk mencuba Zipline Bike yang famous di sana.

Zipline Bike (Credit: Marxtermind.com)
Kalau rasa Zipline Bike ini tak cukup, cuba pulak naik Hanging Bridge. Berani tak agaknya?

Credit: Marxtermind.com
Credit: Marxtermind.com
Credit: Marxtermind.com
Kami berempat tidaklah berkunjung ke Adventure Park ini. Cuma nak bagitahu saja yang ada aktiviti-aktiviti ini di sini.

Pemandangan awesome bukit-bukit Chocolate Hills
Paalam (Goodbye), Chocolate Hills


 Bersambung ke Bahagian 16...


CATATAN PERJALANAN CEBU (2019):