Tuesday, 18 February 2020

2020 SUMATERA BARAT (3rd VISIT) BHG. 13

Januari 2020

SUMATERA BARAT, INDONESIA (3rd VISIT)
Padang, Sawahlunto, Lembah Harau & Bukittinggi

Bahagian 13: Bukittinggi 2
TAMAN PANORAMA & JAM GADANG

HARI KETIGA (3)

Part 35: Taman Panorama

Destinasi wisata pertama kami di Bukittinggi adalah Taman Panorama yang juga terkenal kerana memiliki tarikan seperti Lubang Jepang dan Ngarai Sianok.

Taman Panorama
Pejabat Tiket dan Pintu Masuk ke Taman Panorama
Laluan masuk ke Taman Panorama
Kemudahan-kemudahan yang terdapat di Taman Panorama
Selepas 5 tahun Myself dan Husband tak datang ke sini, pelbagai perubahan kami perhatikan. Taman ini dah menjadi semakin cantik dan menarik. Memang nampak kesungguhan pemerintah di Kota Bukittinggi memperbaiki tarikan-tarikan pelancongan yang terdapat di kota ini.

Pemandangan di dalam Taman Panorama
Taman Panorama dah menjadi semakin cantik dan menarik sekarang
Dulu tak ada basikal ni rasanya.
Damai dan menyejukkan pandangan
Jalan-jalan di Taman Panorama

MEDAN NAN BAPANEH

Ada sebuah tempat piknik yang disediakan di taman ini. Namanya Medan Nan Bapaneh (Medan Untuk Berpanas). Kagum juga kita tengok mereka boleh bagi nama begitu kepada tempat ini. Tak berselindung langsung yang kita akan terdedah kepada kepanasan matahari kalau duduk di sini.

Tapi taklah berpanas sangat kalau duduk di sini sebenarnya sebab ada banyak juga pokok besar di sekitarnya untuk berteduh. Disebabkan ketika itu dah tengahari, ramai yang dilihat duduk makan nasi bungkus di sini. Ramai juga yang mempelawa kami makan bersama, tapi tak apa sebab kami dah kenyang lunch di Restoran Gon Raya Lamo tadi.

Medan Nan Bapaneh
Suasana di Medan Nan Bapaneh
Makan Lunch Bungkus di Medan Nan Bapaneh
Satu lagi pemandangan di Medan Nan Bapaneh
Pemandangan menghala ke sana pulak

LOBANG JEPANG

Seperti Malaysia, Indonesia juga dijajah oleh Tentera Jepun sewaktu Perang Dunia Kedua. Sewaktu mereka menjajah Indonesia, Bukittinggi dijadikan pusat pemerintahan oleh Jepun. Jepun juga telah membina beberapa buah terowong rahsia untuk kegunaan ketenteraan dan salah sebuah di antaranya terletak di Taman Panorama ini. Untuk mengenang sejarah pendudukan Jepun ini, sebuah tugu tentera Jepun turut didirikan di taman ini.

Tugu Tentera Jepun
Pemandangan lebih dekat patung Tentera Jepun
Plak perasmian Taman Panorama dan Lobang Jepang berhampiran Tugu Tentera Jepun
Di bawah Tugu Tentera Jepun ini adalah pintu masuk ke terowong Jepun yang dinamakan sebagai Lobang Jepang.

Pemandangan pintu masuk ke Lobang Jepang dari tepi Tugu Tentera Jepun
Tangga turun ke Lobang Jepang
Lobang Jepang mempunyai kepanjangan keseluruhan hampir 6 km. Ia digunakan oleh tentera Jepun sebagai tempat simpanan senjata, ruang mesyuarat, penjara dan dapur. Ia dibina 40 meter ke dalam tanah. Untuk memastikan kerahsiaannya, Jepun menggunakan buruh paksa dari daerah-daerah lain di Indonesia untuk membinanya. Tahanan-tahanan yang mati pula akan dicincang dan dibuang ke dasar Ngarai Sianok yang berhampiran menerusi sebuah lubang di dalamnya.

Lobang Jepang
Selamat Datang ke Lobang Jepang
Pintu masuk ke Lobang Jepang
Lobang Jepang ini boleh dimasuki dan Myself dan Husband pernah masuk melawat ke dalamnya dalam lawatan yang sebelum ini. Walau bagaimanapun, dalam lawatan kali ini kami tak masuk ke dalam kerana ingin menjimatkan masa untuk naik kereta kuda berkeliling Bukittinggi. Lagipun kami dah masuk ke Lubang Mbah Soero di Sawahlunto. Pemandangan di Lobang Jepang ini pun lebih kurang sama macam pemandangan di dalam Lubang Mbah Soero.

Terowong yang dibina atas arahan seorang Leftenan Jeneral Jepun yang bernama Watanabe ini juga mampu menahan letusan bom seberat 500 kg. Kekuatan struktur terowong ini juga terbukti sewaktu kejadian Gempa Bumi Besar pada tahun 2009 dulu. Ia tidak langsung mengalami kerosakan besar pada ketika itu.

Pemandangan ke dalam terowong dari Pintu Masuk
Peta Lobang Jepang. Ada 21 buah terowong keseluruhan di dalamnya. Kerana itulah kita disarankan menggunakan khidmat Local Guide yang menunggu di Pintu Masuk jika ingin melawat ke dalamnya.
Family Photo di depan Lobang Jepang

NGARAI SIANOK

Sumatera Barat sering mengalami gempa bumi. Gempa bumi ini jugalah yang memberikan pemandangan yang cantik dan unik yang terdapat di wilayah ini. Antaranya ialah canyon (disebut ngarai dalam Bahasa Indonesia) yang hanya terdapat di sini dan tidak di tempat lain.

Selain dari Lembah Harau yang diberi jolokan Indonesian Yosemite, di Bukittinggi pula terdapat Ngarai Sianok yang diberi jolokan The Grand Canyon of Indonesia. Pemandangan Ngarai Sianok ini dapat dilihat dengan jelas dari Taman Panorama.

Panorama Ngarai Sianok
Ngarai Sianok
Ada sebuah platform yang disediakan untuk pengunjung bergambar dengan berlatar belakangkan Ngarai Sianok. Bayaran Rp 5,000 (RM 1.50) seorang dikenakan untuk menggunakannya. Tapi kami tidaklah naik ke situ.

Platform yang disediakan untuk pengunjung bergambar dengan berlatar belakangkan Ngarai Sianok.
Seram juga rasanya kalau nak berdiri bergambar kat atas platform ini.
Ngarai Sianok yang merupakan jurang sedalam 100 meter dengan kepanjangan 15 km dan kelebaran 200 meter adalah sebahagian dari garisan gempa bumi Patahan Semangko (Great Sumatran Fault). Di zaman kolonial Belanda, jurang ini dinamakan Karbouwengat atau Kerbau Sanget kerana terdapat banyak kerbau liar yang hidup bebas di sana.

Pemandangan Ngarai Sianok yang juga diberi gelaran The Grand Canyon of Indonesia
Sungai Batang Sianok yang mengalir di dasar jurang
Di seberang Ngarai Sianok ada sebuah kampung yang dinamakan Perkampungan Agus Salim. Penduduk di perkampungan ini dikatakan ramai yang memiliki darah Belanda. Kampung ini juga dihubungkan dengan Bukittinggi oleh sebuah laluan yang dinamakan Janjang Koto Gadang. Disebabkan binaan laluan ini yang seperti Tembok Besar China, ia turut diberi gelaran The Great Wall of Bukittinggi.

Pemandangan Perkampungan Agus Salim dari Taman Panorama
Janjang Koto Gadang menuju ke Perkampungan Agus Salim yang turut diberi gelaran The Great Wall of Bukittinggi.
Sebahagian Patahan Semangko (Great Sumatran Fault)
Selepas menghabiskan masa di sini, kami bergerak meninggalkan Taman Panorama untuk menuju ke Jam Gadang.

Keindahan pemandangan di Taman Panorama
Pondok tempat rehat yang dibina mengikut senibina Minangkabau
Menuju ke pintu keluar dari Taman Panorama
Gerai-gerai berdekatan dengan Pintu Keluar
Husband menunjukkan arah ke kedai lukisan di Taman Panorama

Part 36: Jam Gadang

Kunjungan ke Bukittinggi memang tak lengkap kalau tak berkunjung ke Jam Gadang. Dalam perjalanan ke sana, kami melintasi Hotel The Hills yang pernah menjadi penginapan kami dulu. Hotel ini kini telah bertukar menjadi Hotel Novotel.

Hotel Novotel Bukittinggi
Hotel ini bernama The Hills sewaktu kami menginap di sini dulu
Jam Gadang yang juga diberi jolokan The Big Ben of Bukittinggi adalah sebuah jam yang dibina di zaman Belanda dulu. Memang tak salah gelaran yang diberi kerana mekanisma yang digunakan untuk menggerakkan jam ini adalah serupa dengan mekanisma yang menggerakkan jam Big Ben di London. Malah dikatakan hanya kedua-dua jam ini sahaja di dunia yang dibina dengan mekanisma tersebut. Dengan ketinggian 4 tingkat, Jam Gadang adalah binaan yang tertinggi di Bukittinggi. Malah sehingga kini ada peraturan yang menetapkan supaya tidak ada bangunan di Bukittinggi yang boleh dibina melebihi ketinggian Jam Gadang.

Dataran Jam Gadang di Bukittinggi
Jam Gadang
Pemandangan Jam Gadang dengan lebih dekat
Jam Gadang dibina pada tahun 1926 sebagai hadiah dari Ratu Belanda kepada Controleur Fort de Kock (nama lama Bukittinggi di zaman pemerintahan Belanda) yang bernama Rookmaker. Batu asas pembinaannya pun telah diletakkan oleh anak lelaki sulung Rookmaker yang ketika itu hanya berusia 6 tahun.

Sewaktu dibina, rupa Jam Gadang tidaklah seperti sekarang. Ketika di zaman Belanda, atap Jam Gadang berbentuk bulat. Di zaman Jepun pula, atap Jam Gadang dibuat berbentuk pagoda dan setelah Indonesia mencapai kemerdekaan, atap Jam Gadang diubah seperti bumbung Minangkabau sehingga sekarang.

Atap Minangkabau pada Jam Gadang dibina selepas Indonesia mencapai kemerdekaan. Nombor 4 pada jam ini juga ditulis sebagai IIII dan bukan IV.
https://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/thumb/c/c9/Jam-gadang-tiga-zaman.jpg/800px-Jam-gadang-tiga-zaman.jpg
Rupa Jam Gadang di tiga zaman: Belanda (kiri), Jepun (tengah) dan sekarang (kanan)
Dataran Jam Gadang di Bukittinggi ini juga dah kelihatan berbeza dengan sewaktu kunjungan kami ke sini pada tahun 2015 dulu. Seperti Taman Panorama tadi, ia juga dah semakin cantik dan menarik. Kalau datang ke sini pada hujung minggu seperti kedatangan kami yang dulu itu, ada banyak aktiviti menarik seperti senaman beramai-ramai mengikut irama Dangdut di sini. Namun disebabkan kami datang pada hari weekday kali ini, tak adalah aktiviti yang meriah begitu walaupun pengunjung ke sini tetap ramai.

Dataran Jam Gadang dah menjadi semakin cantik dan menarik sekarang
Landskap yang cantik di Dataran Jam Gadang
Plaza Bukittinggi berdekatan Jam Gadang
Kenangan di Jam Gadang


 Bersambung ke Bahagian 14...


CATATAN PERJALANAN SUMATERA BARAT (3rd VISIT) (2020):