Tuesday, 11 February 2020

2020 SUMATERA BARAT (3rd VISIT) BHG. 07

Januari 2020

SUMATERA BARAT, INDONESIA (3rd VISIT)
Padang, Sawahlunto, Lembah Harau & Bukittinggi

Bahagian 7: Sawahlunto 5
GOEDANG RANSOEM

HARI KEDUA (3)

Part 18: Goedang Ransoem

Dari Lubang Mbah Soero, kami berjalan lagi menuju ke sebuah lagi muzium yang menarik di Sawahlunto ~ Goedang Ransoem. Goedang Ransoem adalah kompleks bangunan bekas dapur umum penyediaan makanan untuk pekerja lombong arang batu Sawahlunto di masa dahulu. Ransoem adalah perkataan Belanda yang bermaksud bekalan.

Berjalan menuju ke Goedang Ransoem
Museum Goedang Ransoem Sawahlunto
Muzium ini adalah bekas dapur umum yang menyediakan makanan untuk pekerja lombong arang batu di zaman kolonial Belanda
Pejabat Tiket Goedang Ransoem
Pemandangan umum di Goedang Ransoem
Lagi suasana di Goedang Ransoem
Penunjuk Arah
Ada banyak bangunan dalam kompleks Museum Goedang Ransoem. Kami memulakan lawatan dengan berkunjung ke Dapur Umum.

Bangunan Dapur Umum
Pintu masuk ke Dapur Umum
Galeri Dapur Umum
Mula-mula, kita saksikan dulu sebuah video pendek yang menarik mengenai sejarah Sawahlunto.

Ruang Tayangan Video
Video ringkas mengenai Sawahlunto
Sejarah Goedang Ransoem

DAPUR UMUM

Kemudian barulah kita melawat ke Dapur Umum yang sebenar. Sebelum itu, seperti juga di Museum Kereta Api dan Lubang Mbah Soero, kita sign dulu Buku Pelawat untuk membuktikan yang kita juga pernah datang melawat ke sini.

Sign dulu Buku Pelawat
Welcome To Museum Goedang Ransoem
Petugas Muzium yang juga menjadi Guide kami melawat ke Goedang Ransoem
Sebagai permulaan, kita lihat dulu model Kota Sawahlunto. Kota ini berada di sebuah daerah yang bagaikan "Kuali" dikelilingi perbukitan sehingga seperti ceruk bumi layaknya. Dah pandai pulak kita omong-omong dalam Bahasa Indonesia tentang Sawahlunto ni...

Bagi Myself, Sawahlunto adalah sebuah kota bersejarah yang sangat menarik untuk dilawati, tetapi entah mengapa ia bagaikan tak pernah dipromosikan kepada rakyat Malaysia sebagai destinasi percutian di Sumatera Barat seperti Padang dan Bukittinggi. Kita sendiri pun dapat tahu mengenai Sawahlunto secara tak sengaja sewaktu surfing-surfing kat Internet.


Model kota Sawahlunto
Model Museum Goedang Ransoem
Dah namanya Dapur Umum, mestilah ada banyak peralatan memasak di sini. Tapi disebabkan Goedang Ransoem dibina pada kurun ke-19, semua peralatan yang ada antik-antik belaka. Walaupun antik mengikut standard masa kini, ia adalah peralatan yang termoden di zaman itu.

Mengintai ke dalam dapur
Pada dinding dapur, masih terlekat sebuah kompresor yang berfungsi sebagai penyalur wap panas dari steam generator ke tungku memasak. Ia adalah sebuah kompresor buatan Jerman yang dihasilkan pada tahun 1894.

Kompresor penyalur wap ke tungku-tungku memasak
Pemandangan lebih dekat peralatan kompresor buatan Jerman
Ada beberapa buah periuk raksasa yang dapat kita lihat di Goedang Ransoem. Ia dibuat dari keluli di bahagian luar dan nikel di bahagian dalamnya. Menurut rekod sejarah, Dapur Umum ini memasak 65 pikul (3,900 kg) beras setiap hari.

Periuk memasak
Dapur ini memang bersih dan tidak mempunyai kesan abu pembakaran kerana menggunakan wap panas sebagai bahan bakar. Di bawah ruang memasak terdapat ruang bawah tanah dengan paip cerobong yang mengalirkan wap panas untuk kegunaan 20 buah tungku. Wap panas ini berasal dari air panas yang direbus di sebuah bangunan lain di luar sana dan dialirkan ke dalam dapur.

Bandingkan saiz periuk dengan orang yang datang melawat
Pemandangan lebih dekat periuk yang digunakan untuk memasak nasi
Paip-paip wap panas yang digunakan sebagai bahan bakar
Meski pun makanan yang dimasak banyak, ia tidak menjamin setiap pekerja mendapat bekalan yang mencukupi. Kerap terjadi ketidak adilan dalam pemberian makanan dan akibatnya sering berlaku perebutan, pencurian makanan dan pergaduhan di kalangan pekerja untuk mendapatkan makanan.

Uniform Mandur di Dapur Umum
Tukang masak di Dapur Umum terdiri dari orang-orang tempatan. Disebabkan kemiskinan dan kesusahan hidup, ramai kanak-kanak yang datang membantu membuat kerja-kerja di Dapur ini demi mendapatkan upah sesuap nasi. Mereka selalunya diberi kerja ringan seperti memotong bawang dan mengupas ubi.

Kisah mengenai kanak-kanak yang datang membantu demi mendapatkan upah sesuap nasi.
Dapur Umum dan Anak-anak
Bakul yang digunakan untuk membawa bahan mentah ke Dapur Umum
Dapur Umum juga membekal makanan kepada hospital. Bekas-bekas ini digunakan untuk membawa air panas ke hospital.
Keterangan tentang peralatan yang digunakan di Dapur Umum
Uniform Koki (Tukang Masak) di Dapur Umum
Lupa pulak nak cerita, periuk-periuk raksasa juga dipasang dengan pemegang rantai untuk kemudahan mengangkat dari tempat wap selepas makanan siap dimasak.

Rantai dipasang pada periuk untuk kemudahan mengangkat dari tungku panas
Senduk ini dipanggil Centong
Pemandangan ke dalam periuk
Keterangan tentang periuk yang digunakan
Selain dari periuk-periuk besar yang digunakan untuk memasak nasi dan sayur, ada juga kuali-kuali besar yang digunakan untuk menggoreng makanan. Perumpamaan Telinga Kuali tidak terpakai di sini kerana kuali-kuali di sini memang tak ada telinga.

Kuali untuk menggoreng
Pemandangan lebih dekat peralatan kuali
Keterangan tentang Tungku Penggorengan
Di penjuru dapur, ada pameran tentang beberapa bahan bersejarah lain yang berkaitan dengan dapur ini.

Pameran bahan-bahan sejarah berkait dengan Dapur Umum
Pameran Suis Lampu dan Pam Air
Keterangan tentang Pam Air
Keterangan tentang Suis Lampu
Jubin Lantai
Keterangan tentang Jubin Lantai yang dipasang di Dapur Umum
Makanan yang disediakan di Dapur Umum diangkut ke tempat kerja pekerja-pekerja lombong dengan menggunakan trak. Makanan yang disediakan akan ditimbang terlebih dahulu sebelum dimasukkan ke dalam trak.

Bekas untuk mengangkut makanan ke tempat pekerja lombong
Keterangan tentang bekas makanan
Suasana kerja di Dapur Umum
Periuk untuk memasak Air dan Sayuran
Periuk besar ini dibina berlapis-lapis di dalamnya
Peralatan dapur
Bekas makan dan minuman yang digunakan pada zaman itu
Keterangan tentang Peralatan Nyadong
Di Goedang Ransoem ini, kita juga dapat melihat contoh menu makanan yang disediakan untuk Pekerja Tambang (Pekerja Lombong), Orang Rantai, Orang Kawalan dan Pesakit Hospital. Makanan yang disediakan terdiri dari nasi, daging, ikan masin, sayur sawi dan kobis. Makanan ini diberi setiap waktu tengahari dan malam. Sarapan pagi pula adalah sejenis makanan tempatan yang dibungkus dengan daun pisang yang diberikan setiap jam 10 pagi. Minumannya pula adalah teh. Menu ini dianggap terbaik oleh kolonial Belanda kerana mereka memerlukan pekerja-pekerja yang produktif di lombong arang batu.

Pameran makanan di Goedang Ransoem
Bahan-bahan makanan mentah
Hidangan Nasi, Sayur dan Ikan Masin
Hidangan Nasi, Sayur dan Daging
Hidangan Nasi, Sayur dan Telur Rebus
Makanan-makanan yang disediakan
Roti pun ada. Mesti untuk sajian kepada pegawai-pegawai Belanda
Satu pameran yang menyentuh hati di sini adalah tentang batu nisan di perkuburan Orang Rantai. Seperti yang kita tahu Orang-orang Rantai adalah tahanan penjara Belanda yang dijadikan buruh paksa di lombong arang batu. Kaki mereka diikat rantai sepanjang masa untuk memastikan mereka tidak melarikan diri.

Orang-orang Rantai ini tak pernah ditanya dan direkodkan nama mereka oleh Belanda. Bila dijadikan Orang Rantai, mereka cuma diberikan tatoo nombor pada badan. Ramai yang mati dan ditinggalkan di lombong-lombong arang batu. Sedikit yang bernasib baik pula akan dikebumikan di perkuburan Orang Rantai di mana batu-batu nisan mereka hanya ditandakan dengan nombor tersebut. Disebabkan tak ada rekod nama, kita tak tahu siapa sebenarnya yang dikebumikan di perkuburan ini.

Batu nisan perkuburan Orang Rantai
Orang Rantai hanya diberi nombor dan tidak direkodkan nama sehinggalah ke saat mereka meninggal dunia
Kisah mengenai batu nisan Orang Rantai
Gambar lama tentera Belanda sedang mengawasi Orang Rantai membina terowong keretapi.
Kekejaman Belanda inilah yang mendorong rakyat Indonesia bangkit menentang. Di Sawahlunto, gerakan menentang Belanda berpusat di sebuah bunker di tingkat bawah tanah Masjid Agung Nurul Islam yang ketika itu masih merupakan sebuah loji penjana tenaga elektrik yang ditinggalkan oleh Belanda. Peluru dan amunisi ini ditemui sewaktu bunker dibongkar pada tahun 2005 dan dibawa ke Museum Goedang Ransoem untuk disimpan sebagai bukti perjuangan rakyat Indonesia dalam menentang penjajahan Belanda.

Peluru dan Amunisi yang digunakan oleh Pejuang Kemerdekaan Indonesia
Bukti perjuangan rakyat Indonesia menentang penjajahan Belanda
Keterangan tentang amunisi yang dipamerkan
Peralatan terakhir yang kami lihat di Dapur Umum adalah Lesung Injak yang dibuat dari kayu. Peralatan ini sama saja dengan lesung yang biasa kita lihat di Malaysia sewaktu kecil dulu. Seperti juga di negara kita, ia digunakan bagi menumbuk beras untuk dijadikan tepung. Di Indonesia, lesung ini turut digunakan untuk menumbuk rempah-ratus dan ubat-ubatan tradisional.

Kukur Kelapa
Lesung Injak
Pemandangan sebelum meninggalkan Dapur Umum

POWER STOOM

Goedang Rasoem sebenarnya terdiri dari beberapa buah bangunan seperti Dapur Umum, Power Stoom, Pabrik Es (Loji Membuat Ais) dan gudang-gudang simpanan makanan. Salah sebuah bangunan yang dulu membentuk sebahagian dari Goedang Ransoem ~ Rumah Pemotongan Hewan masih berfungsi sebagai Rumah Sembelihan sehingga ke hari ini.

Peta Kompleks Gudang Ransoem
Bangunan-bangunan di belakang Dapur Umum dari kiri ke kanan ~ Power Stoom dan Pabrik Es
Seperti yang kita lihat di Dapur Umum tadi, kerja-kerja memasak dibuat menggunakan kuasa wap. Oleh yang demikian, kita melawat pula ke Power Stoom ~ tempat di mana wap panas ini dihasilkan.

Power Stoom
Power Stoom yang terletak di belakang Dapur Umum terdiri dari tiga unit steam generator buatan tahun 1894. Air dari bukit dialirkan ke sini dan dimasak menggunakan bahan bakar arang batu di dalam dandang. Wap yang terhasil dialirkan menerusi sebuah saluran bawah tanah ke kompresor yang dipasang di dalam bangunan dapur untuk kegunaan tungku memasak.

Steam Generator berukuran raksasa di Power Stoom
Naik ke bangunan Power Stoom
Tinggi juga Power Stoom ini
Walau mungkin nampak dah ketinggalan zaman sekarang, Power Stoom ini adalah peralatan yang cukup moden di zaman Kolonial Belanda dulu.

Pada masa dulu ada paip yang menyalurkan air ke dalam dandang di sini.
Melihat ke dalam dandang
Pemandangan ke dalam dandang
Steam Generator ketiga yang dibina berasingan
Di sebelah Steam Generator ini ada dibina sebuah cerobong untuk membuang asap yang terhasil dari proses pembakaran arang batu. Ada juga sebuah saluran dari tungku tempat penggorengan (yang juga menggunakan bahan bakar arang batu) yang disambung ke sini. Ketinggian cerobong setinggi 25 meter ini menjadi bukti yang pihak Belanda masih menjaga kebajikan pekerja di sini pada ketika itu. Cuma kebajikan Orang Rantai sahaja yang tidak dijaga kerana mereka dianggap penjenayah oleh Belanda.

Pemandangan cerobong asap dari atas bangunan Power Stoom
Pemandangan Cerobong Asap dari bawah
Cerobong Asap ini mempunyai ketinggian 25 meter

PUSAT INFORMASI SAHABAT ANAK

Kota Sawahlunto adalah kota kembar Melaka Bandaraya Bersejarah di Malaysia. Oleh yang demikian, ada sebuah Galeri Melaka turut didirikan dalam bangunan yang dulunya merupakan Pabrik Es (Kilang Ais). Tapi disebabkan kita dah tahu banyak tentang Melaka, tidaklah kami masuk melawat ke situ.

Bangunan di sebelah kiri yang dulunya merupakan Kilang Ais kini menempatkan Galeri Melaka.
Galeri Melaka
Pusat Informasi Sahabat Anak (PISA)
Bangunan yang dulunya merupakan Gudang Simpanan Beras Belanda kini diubahsuai menjadi sebuah muzium sains yang dinamakan Pusat Informasi Sahabat Anak. Muzium ini menarik terutama bagi kanak-kanak pada usia sekolah rendah.

Pemandangan dalam PISA
Harp Tanpa Dawai
Lorong Cahaya yang memperkenalkan kepada kanak-kanak tentang konsep Motion Sensor.
Permainan yang menarik ~ cuba lalukan gelung tanpa menyentuh wayar besi. Bunyi akan terhasil jika gelung menyentuh wayar besi.
Permainan Matematik Hanoi Tower
Tornado Vortex
Melihat bagaimana Tornado Vortex terhasil
TV 3-D
Alat demonstrasi elektrik statik yang terkenal ~ Janakuasa Van de Graaf. Cuba sentuh kalau nak tengok rambut kita tegak berdiri.
Solar Cell
Optical Illusion ~ Kat mana badan dia?
Alat untuk mencuba Centrifugal Force
Jadual Berkala yang dipelajari dalam kelas Kimia dulu
Cermin 1000 Bayang
Model lokomotif keretapi di luar PISA
Pemandangan model lokomotif keretapi dari sisi

GALERI ETNOGRAFI

Galeri terakhir di Goedang Ransoem yang kami lawati adalah Galeri Etnografi yang memperkenalkan kepada kita elemen-elemen kebudayaan Minangkabau. Galeri ini ditempatkan di dalam sebuah bangunan yang dulunya merupakan Stor Bahan Makanan Mentah untuk kegunaan Dapur Umum.

Gudang Simpanan Bahan Mentah yang kini menjadi Galeri Etnografi
Galeri Etnografi
Sebaik masuk ke Galeri Etnografi, kita diperkenalkan dengan kain Songket Silungkang.

Sejarah Songket Silungkang
Kain Songket Silungkang
Alat tenunan tradisional
Kita juga diperkenalkan dengan pelbagai motif dan filosofi yang digunakan dalam tenunan Songket Silungkang.

Pelbagai Motif dan Filosopi dalam tenunan Songket Silungkang
Burung Dalam Rimba
Tampuk Manggis
Motif yang berasaskan tumbuhan: Kaluak Paku dan Saik Galamai
Itik Pulang Petang
Dua lagi motif yang diilhamkan dari tumbuhan: Pucuk Jagung dan Belah Kacang
Kesenian tenunan Songket Silungkang dikatakan berasal dari Thailand dan India
Songket Silungkang dinamakan sedemikian kerana kerajinan tenunannya berpusat di sebuah tempat yang bernama Silungkang
Di galeri ini kita juga dapat melihat sebuah model persiapan perkahwinan masyarakat Minangkabau.

Persiapan perkahwinan Minangkabau
Pakaian-pakaian tradisional Minangkabau
Pelamin
Seronok bermain Caklempong
Pengantin akan bersanding dari pagi sampai ke Maghrib dalam adat perkahwinan Minangkabau.
Meninggalkan Goedang Ransoem


 Bersambung ke Bahagian 8...


CATATAN PERJALANAN SUMATERA BARAT (3rd VISIT) (2020):