Saturday, 11 August 2018

2018 MANADO BHG. 10

Julai 2018

SULAWESI UTARA, INDONESIA
Manado & Minahasa

Bahagian 10: Minahasa (7)
BUKIT KASIH & DANAU LINOUW

HARI KEDUA (7)

Part 28: Bukit Kasih

Perjalanan diteruskan menuju ke Bukit Kasih. Dalam perjalanan Pak Tommy membawa kami singgah di sebuah kampung yang bernama Desa Kanonang kerana nak menunjukkan sebuah perusahaan seramik di sini.

Perjalanan ke Bukit Kasih
Keluarga Bule (Orang Putih) sedang bersiar-siar
Desa Kanonang
Bunga-bunga di Desa Kanonang
Malangnya, hanya kedai seramik saja yang dibuka. Perusahaan seramik tidak beroperasi hari itu kerana pemilik perusahaan ini dan keluarganya sibuk membuat persiapan sambutan Hari Kesyukuran Minahasa.

Perusahaan seramik di Desa Kanonang
Pintu masuk ke kedai seramik
Pancutan air seramik untuk jualan
Pasu-pasu hiasan
Lagi pasu-pasu seramik untuk jualan
Pemilik perusahaan seramik sedang sibuk menyediakan makanan untuk dimasak bagi sambutan Hari Kesyukuran MInahasa esok.
Maka kami meneruskan saja perjalanan menuju ke Bukit Kasih.

Perjalanan ke Bukit Kasih
Sapi
Sawah padi
Bukit Kasih terletak di pergunungan di depan sana
Menghampiri sebuah desa di kawasan Kanonang
Kereta kuda
Bendera-bendera Indonesia
Patriotik
Hampir tiba di Bukit Kasih
Masyarakat Minahasa mempraktikkan sebuah slogan dalam kehidupan seharian mereka yang berbunyi “Torang Samua Ba’saudara”, yang ertinya “Kita semua bersaudara”. Slogan ini juga dicerminkan pada sebuah tempat wisata di kaki Gunung Soputan yang bernama Bukit Kasih.

Pintu masuk ke Bukit Kasih
Mengikut keterangan yang diberi, bukit ini dinamakan Bukit Kasih kerana di bukit ini orang ramai dari berbagai agama dapat berkumpul dan berdamai. Ia juga mengingatkan kita kepada kerukunan antara umat yang beragama.

Sebaik tiba di Bukit Kasih, kami disambut oleh seorang local guide di sini yang bernama Fernando. Dialah yang memberi penerangan kepada kami semua benda yang kami lihat di sini.

Tugu Toleransi
Sebuah lagi pemandangan Tugu Toleransi
Di depan pintu masuk ke kompleks wisata ini, kita bertemu dengan sebuah monumen setinggi 22 meter yang dinamakan Tugu Toleransi. Tugu Toleransi berbentuk segi lima dan pada setiap sisinya terdapat ukiran gambar dan simbol serta kutipan ayat Kitab Suci dari berbagai agama. Tugu Toleransi merupakan monumen yang mengingatkan kita kehidupan yang saling bertoleransi di antara umat 5 agama utama di Indonesia.

Kristian Protestant
Islam
Hindu
Kristian Katholik
Buddha
Bukit Kasih terletak di atas sumber wap panas bumi dari Gunung Soputan. Tak hairanlah jika di lokasi ini kita dapat mencium bau belerang dan melihat asap putih yang terbit dari celah-celah dinding batu. Di sini juga terdapat kolam air panas semulajadi dengan suhu yang cukup tinggi dan kita boleh merebus telur ayam dan jagung di dalamnya dalam waktu yang singkat.

Wap panas yang keluar dari bumi di Bukit Kasih
Laluan ke Tempat Pemerhatian kawasan belerang di bahagian bawah Bukit Kasih.
Bau belerang dah mula menusuk ke hidung di sini.
Paip-paip getah ini menyalurkan air panas ke tempat rendam kaki dan urut reflexology di sini.
Mengikut Fernando ke Tempat Pemerhatian.
Amaran supaya pengunjung tidak masuk ke kawasan belerang.
Kawasan pemerhatian wap panas belerang di Bukit Kasih.
Air panas dari kaki Bukit Kasih disalurkan ke sini di mana kita boleh mendapatkan urutan refexology sambil merendam kaki dalam air panas.
Mata air panas di Bukit Kasih.
Kita boleh merebus telur ayam dan memasak jagung rebus dengan menggunakan kepanasan mata air panas ini.
Menggelegak kepanasan
Pemandangan yang sedikit menakutkan
Cara memasak telur dan jagung dalam kolam air panas di Bukit Kasih (Sumber: Internet)
Asap belerang dari kawasan ini boleh merosakkan lensa kamera. Kerana itulah kami dinasihatkan oleh Fernando untuk mengelap lensa-lensa kamera kami dengan tisu basah dan mengeringkannya dengan segera sebaik selepas meninggalkan Bukit Kasih nanti. Kalau tak berbuat begitu, belerang dari wap panas ini akan mengeras pada lensa kamera dan merosakkannya.

Kita juga dapat melihat pahatan 2 wajah yang cukup besar pada dinding tebing. Wajah-wajah tersebut adalah gambaran wajah nenek moyang masyarakat Minahasa, Toar dan Lumimuut. Toar dan Lumimuut dikatakan berhijrah ke Tanah Minahasa dari Mongolia kerana melarikan diri dari tentera Genghis Khan yang mengganggu mereka. Pahatan wajah ini dibuat supaya masyarakat Minahasa tidak lupa dengan nenek moyang mereka yang juga menjunjung nilai-nilai toleransi.

Pahatan wajah leluhur Orang Minahasa pada Bukit Kasih.
Lumimuut
Toar
Di puncak Bukit Kasih ada 5 buah rumah ibadat didirikan untuk kelima-lima agama. Kami diberitahu rumah ibadat keenam untuk agama Confucius juga sedang dibina di sana. Namun Bukit Kasih ini tidaklah begitu kasih kepada kita kerana ada lebih 2,400 buah anak tangga yang perlu didaki untuk sampai ke sana. 

Laluan mendaki dan menurun adalah sehala dan tangga di laluan menurun adalah sangat curam. Disebabkan tak larat nak memanjat tangga yang tinggi ini, kami membuat keputusan untuk tidak naik ke atas sana walaupun pemandangan Danau Tondano yang indah dikatakan dapat dilihat dari situ.

Lima rumah ibadat didirikan di puncak Bukit Kasih sebagai simbol perdamaian 5 agama utama yang diiktiraf di Indonesia. Rumah ibadat ke-6 untuk agama Confucius juga sedang dibangunkan.
Tangga untuk naik ke puncak Bukit Kasih. Ada lebih 2,400 anak tangga yang perlu didaki.
Patung Toar dan Lumimuut yang dibina di atas tangga menuju ke puncak Bukit Kasih.
Pemandangan lebih dekat Toar dan Lumimuut
Pada satu peringkat, tangga ke puncak Bukit Kasih ini bercabang dua. Satu cabang menuju ke 5 rumah ibadat dan satu cabang lagi menuju ke sebuah salib besar yang didirikan di sebelah sana bukit.
Salib besar di Bukit Kasih ini dapat dilihat dari Kota Manado. Gambar ini diambil dari Internet kerana kami tak memanjat naik ke sini.
Ketika Husband bertanya mengapa tak dibuat kereta kabel naik ke puncak bukit, Fernando memberitahu pernah ada usaha untuk membinanya. Namun usaha ini dihentikan kerana wap belerang yang muncul dari bumi didapati merosakkan kabel yang dipasang. Satu-satunya bahan yang dapat menahan wap belerang ini adalah titanium yang kosnya amat mahal untuk digunakan dalam pembinaan kereta kabel.

Permulaan 2,400 anak tangga untuk naik ke Bukit Kasih.
Wisata Bukit Kasih asalnya dibina oleh Gereja Bukit Sion Kanonang.
Bergambar di Tugu Toleransi sebelum meninggalkan Bukit Kasih
Husband dan Local Guide kami di Bukit Kasih, Fernando
Sesuatu yang kami dapati berbeza di Manado berbanding destinasi-destinasi wisata lain di Indonesia ialah di sini, tak ada penjaja-penjaja yang datang mengerumun untuk menjual barangan mereka. Kalau ada pun, mereka saling menghormati antara satu sama lain dan tak akan mengganggu mana-mana rakan mereka yang sedang mendekati pelanggan. Macam di India, mereka juga tak memaksa dan akan berlalu pergi sendiri jika kita tak mahu membeli apa-apa. Jadi taklah rimas kita nak berwisata.

Budaya memberi tip juga macam tak wujud di Manado. Orang Manado rata-ratanya sangat peramah dan mudah membantu. Namun mereka tak pernah meminta dan mengharapkan tip atas perkhidmatan yang diberi. Walaupun mereka tak menolak bila diberi tip, rata-rata mereka akan terkejut bila kita menghulurkan tip kepada mereka.

Selamat Jalan, Tuhan Memberkati
Pusara seorang pembesar tempatan di atas sebuah bukit di luar Bukit Kasih

Part 29: Danau Linouw

Dari Bukit Kasih, kami bergerak menuju ke destinasi wisata kami yang terakhir di Minahasa, Danau Linouw. Ia terletak kira-kira setengah jam perjalanan dari Bukit Kasih. Dari Bukit Kasih, kami melintasi kembali Desa Kanonang yang sangat patriotik dengan hiasan bendera Indonesia. 

Melintasi lagi Desa Kanonang
Gereja Elim Kanonang
Kemudian kami melintas pula Desa Kawangkoan. Kata Pak Tommy, Desa Kawangkoan terkenal dengan penghasilan kacang tanah. Kerana itulah ada sebuah Tugu Kacang Tanah dibina di Desa Kawangkoan.

Tugu Kacang Tanah di Desa Kawangkoan
Gereja Immanuel di Kawangkoan
Khemah persiapan Hari Kesyukuran Minahasa di Desa Kawangkoan
Kemudian kami melintasi pula sebuah desa yang bernama Kolongan Atas Dua. Di sini ada dua buah tugu yang menarik: Tugu Ragey dan Tugu Tani.

Tugu Ragey di Kolongan Atas Dua. Ragey adalah satay daging babi berukuran jumbo.
Tugu Tani
Dalam perjalanan ke Danau Linouw, Pak Tommy bercerita kepada kami tentang tuak tradisional Minahasa yang dipanggil 'Cap Tikus' yang sering diminum dalam perayaan Hari Kesyukuran Minahasa. Mula-mula kami menyangka Pak Tommy bergurau memanggil tuak ini dengan nama begitu. Rupa-rupanya tuak tradisional Minahasa ini benar-benar dipanggil Cap Tikus. Tuak Cap Tikus dibuat dari air nira (dipanggil aren di sini). Pokok-pokok nira ini menjadi tempat tikus-tikus hutan mencari makanan. Dari situlah munculnya nama 'Cap Tikus' kepada tuak ini.

Pemandangan Danau Linouw dari kejauhan
Danau Linouw (disebut: Danau Linau) adalah sebuah danau cantik di kawasan Minahasa yang memancarkan keindahan 3 warna. Perkataan "Linouw" diambil dari Bahasa Minahasa yaitu lilinowan yang bererti tempat berkumpulnya air.

Pintu masuk ke Danau Linouw
Petugas yang menjual tiket di pintu masuk Danau Linouw
Pokok bunga yang cantik di Danau Linouw
Danau Linouw
Danau Linouw istimewa kerana air di danau ini berubah-ubah warna menjadi hijau, biru dan kuning keperangan. Perubahan ini terjadi disebabkan belerang yang tertimbun di dalam danau serta pembiasan dan pantulan sinar matahari yang menyebabkan warna air di Danau Linouw boleh berubah.

Pintu masuk
Tangga turun ke bawah
Ada sebuah kafe yang terletak di tepi Danau Linouw. Semua pengunjung diberi kupon sewaktu membeli tiket masuk ke Danau Linouw untuk ditukarkan dengan minuman teh atau kopi percuma di kafe ini.

Kafe Danau Linouw
Pemandangan Danau Linouw dari kafe
Air Danau Linouw mengandungi tiga warna: biru, hijau dan kuning keperangan.
Perubahan warna air Danau Linouw berlaku mengikut tahap keasidan air danau. Oleh kerana air danau ini bersifat asid, kita tak dibenarkan suka-suka mencelupkan tangan atau kaki, apatah lagi kalau nak berenang di dalamnya.

Danau Linouw yang sangat cantik
Memang seronok menikmati pemandangan indah Danau Linouw sambil minum teh dan kopi di kafe ini.
Pemandangan menghala ke sana pulak.
Bau yang menyerupai telur busuk menusuk hidung bila kita tiba di Danau Linouw. Aroma ini berasal dari bau belerang yang banyak terdapat di sekitar danau. Belerang ini dipercayai berasal dari sisa letusan Gunung Mahawu yang terjadi beratus tahun yang lalu.

Asap belerang di tepi Danau Linouw
Kawasan belerang yang terletak betul-betul di belakang kafe
Air Danau Linouw juga penuh dengan belerang
Bergambar kenangan di Danau Linouw
Pemandangan batu belerang dari dekat
Memang seram tengok asap yang keluar dari bumi ini.
Pengunjung ke Danau Linouw pasti akan menghabiskan masa di kafe yang terletak di sisi bukit di tepi danau ini. Menikmati kopi dan pisang goreng sungguh nyaman sambil menikmati pemandangan ke seluruh kawasan. Roti bakar dan makanan-makanan lain pun dijual di sini. Duduk berlama-lama di sini memang tidak membosankan karena keindahan pemandangan danau dan kenyamanan udaranya.

Kaunter pesanan makanan di Kafe Danau Linouw. Kupon percuma teh dan kopi yang diberi boleh ditukar di sini.
Pemandangan menghala ke belakang kafe
g juga dimanja dengan keberadaan kafe yang terletak di sisi bukit yang mengitari danau. Menikmati kopi dan pisang goreng sungguh nyaman sembari melihat pemandangan ke seluruh area danau. Duduk berlama-lama di kafe terasa tak membosankan karena indahnya pemandangan danau dan sejuknya udara.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Linow, Danau Tiga Warna di Tomohon", https://travel.kompas.com/read/2014/01/22/1334466/Linow.Danau.Tiga.Warna.di.Tomohon.
Bahagian depan kafe
Pengunjung ke Danau Linouw
Minum Teh Manis sambil menikmati keindahan danau.
Asap belerang di seberang danau.
Shades of green.
Itik berenang di tepi danau
Pemandangan dekat itik-itik
Burung-burung terbang di tengah tasik untuk menangkap ikan yang melompat-lompat berenang di permukaan tasik. Ajaib juga ada ikan di dalam tasik air belerang ini.
Meninggalkan Danau Linouw
Singgah dulu di tandas awam yang cantik dan bersih di sebelah sana.
Tempat letak kereta di Danau Linouw

Part 30: Pulang Ke Manado

Lawatan kami ke Tanah Tinggi Minahasa berakhir selepas meninggalkan Danau Linouw. Seharian suntuk di sini, banyak sungguh tempat menarik yang dapat kami kunjungi. Hari juga dah mula gelap ketika itu kerana mentari tenggelam awal di Sulawesi Utara.

Pulang ke Manado
Jalan sedikit sesak dalam perjalanan pulang ke Manado kerana semakin banyak kereta kelihatan menuju ke Minahasa untuk pulang last minute ke kampung halaman bagi meraikan Hari Kesyukuran Minahasa.

Dalam perjalanan, kami melihat banyak kedai yang menjual minyak petrol (dipanggil bensin dalam Bahasa Indonesia) dalam botol di tepi jalan. Ini sebenarnya pemandangan biasa bukan saja di Indonesia, bahkan juga di negara-negara Asia Tenggara lain seperti Thailand, Laos, Cambodia dan Vietnam. Cuma kat Malaysia dan Singapore saja tak ada penjualan minyak begini.

Jualan bensin di tepi jalan
Kalau Malaysia berbangga dengan syarikat minyak negara yang bernama Petronas, Indonesia juga berbangga dengan syarikat minyak mereka yang bernama Pertamina. Stesen-stesen minyak Pertamina banyak terdapat di sana-sini.

Stesen Minyak Pertamina
Tapi kata Pak Tommy, ada juga stesen-stesen minyak kecil persendirian yang dipanggil 'Pertamini' di sini. Mulanya kami ingat Pak Tommy bergurau seperti waktu mendengar dia bercerita tentang Tuak Cap Tikus tadi. Rupa-rupanya 'Pertamini' memang betul-betul wujud di sini...

Pertamini
Setibanya di Manado, Pak Tommy terus membawa kami makan malam di sebuah restoran yang bernama Rumah Makan Afisha.

Rumah Makan Afisha
Pemandangan di Rumah Makan Afisha
Restoran ini memang popular di kalangan penghuni Manado
Kalau selama ini kami dihidangkan dengan masakan ikan air tawar, di restoran ini kami dihidangkan pula dengan masakan ikan laut. Ikan boleh dipilih sendiri dan dimasak on-the-spot untuk hidangan.

Pilihan ikan segar dari laut
Harga makanan laut yang dipilih adalah mengikut berat
Sotong (dipanggil Cumi di sini) dan hasil laut lain juga dijual di sini
Aneka Ikan Bakar
Penghargaan kepada Rumah Makan Afisha bagi sajian Santapan Presiden Indonesia sewaktu lawatan beliau ke Manado pada bulan November 2017.
Menunggu hidangan tiba
Santapan makan malam kami.


 Bersambung ke Bahagian 11...


CATATAN PERJALANAN MANADO (2018):