Thursday, 9 August 2018

2018 MANADO BHG. 09

Julai 2018

SULAWESI UTARA, INDONESIA
Manado & Minahasa

Bahagian 9: Minahasa (6)
BENTENG MORAYA & DANAU TONDANO

HARI KEDUA (6)

Part 26: Benteng Moraya

Meninggalkan kota Tondano menuju ke Danau Tondano, Pak Tommy membawa kami singgah di sebuah kawasan bersejarah yang bernama Benteng Moraya.

Perjalanan menuju ke Danau Tondano
Sawah padi
Benteng Moraya adalah pertahanan terakhir Orang Minahasa melawan penjajah Belanda pada masa dahulu. Ia menjadi saksi keberanian Orang Minahasa mempertahankan hak dan tanah mereka, walaupun akhirnya tewas di tangan Belanda.

Perkataan “Moraya” sendiri bermaksud genangan darah kerana dikatakan seluruh kawasan Tondano telah digenangi darah dan bau hanyir dari para korban perang yang meletus pada 5 Ogos 1809.

Benteng Moraya
Perang yang berlaku di antara Orang Minahasa dengan Orang Belanda dinamakan Perang Tondano. Perang Tondano Pertama terjadi bila Belanda memaksa Orang Minahasa menyerahkan hasil pertanian untuk membolehkan Belanda memonopoli perdagangan beras. Perang Tondano Kedua pula berlaku bila Belanda memaksa pemuda-pemuda Minahasa menyertai pasukan tentera Belanda untuk berperang dengan British. Sejarah Perang Tondano ini diabadikan pada 12 batang tiang batu yang tegak berdiri di hadapan Benteng Moraya.

Benteng Moraya menjadi saksi keberanian Orang Minahasa mempertahankan hak mereka dari penjajah Belanda pada zaman dahulu.
Kenangan di Benteng Moraya
12 Batang Tiang ini menceritakan sejarah Perang Tondano di antara Orang Minahasa dengan Penjajah Belanda.
Sejarah ringkas kisah peperangan diceritakan di sini
Moraya bermaksud "Genangan Darah".
Wira Orang Minahasa ~ Dr Sam Ratulangi
Si Tou Timou Tumou Tou (Manusia Hidup Untuk Menghidupkan Manusia Lain).
Menara Tinjau
Benteng Moraya adalah tarikan yang baru dibuka pada tahun 2017. Jadi tak banyak kemudahan yang ada pada bangunan yang disediakan di sini. Tapi kesan sejarahnya tetap menarik pengunjung ke sini.

Kemudahan seperti restoran dan kedai cenderamata masih belum ada di sini.
Setibanya kami di sini, kami dihampiri oleh beberapa orang lelaki yang menawarkan untuk mengambil gambar bersama Burung Hantu. Seronok juga tu sebab kita belum pernah bergambar dengan Burung Hantu sebelum ini.

Bergambar dengan Burung Hantu yang dipanggil Manguni dalam Bahasa Manado.
Burung Hantu Husband bernama Cantik.
Burung Hantu kita pulak bernama Bro. Ganteng tak dia?
Cantik sedang mengepak cantik.
Bro pun nak mengepak juga.
Bermesra dengan Bro.
Bro dan Cantik
Bro dan Cantik sedang berehat.
Di sini juga kita boleh bergambar dengan lelaki yang memakai pakaian perang seperti pahlawan Minahasa.

Pahlawan Minahasa di tepi amphiteater
Sambil Husband mengambil gambar pahlawan Minahasa ini, kita berbual dengan tokey Burung Hantu tadi. Banyak maklumat yang dia beri mengenai pakaian perang Minahasa ini.

Bergambar dengan Pahlawan Minahasa
Pakaian tradisional perang Minahasa ini dipanggil Kabasaran. Ia dibuat dari kain tenun Minahasa asli. Topi Kabasaran diberi hiasan bulu ayam jantan, bulu burung Taong dan burung Cendrawasih.

Pahlawan Minahasa
Perhiasan yang dipakai pada pakaian Kabasaran ini adalah tengkorak monyet. Pada masa dahulu, perhiasan ini adalah tengkorak musuh yang dibunuh.
Seperti Orang Iban di Sarawak, Orang Minahasa pada masa dahulu juga adalah pemenggal kepala. Tengkorak musuh yang dibunuh akan dipakai pada pakaian pahlawan. Semakin banyak tengkorak yang ada, semakin perkasa pahlawan itu.

Perhiasan kepala Pahlawan Minahasa pula dibuat menggunakan bulu Ayam Hutan, Burung Taong dan Burung Cenderawasih.
Kami juga diberitahu, bukan sembarangan orang sebenarnya boleh memakai pakaian Kabasaran ini mengikut adat Minahasa. Pakaian ini hanya boleh dipakai oleh pahlawan dan keturunannya sahaja.

WARUGA

Satu warisan tradisional Minahasa yang juga dapat dilihat di Benteng Moraya adalah Waruga yang merupakan peti batu tempat menguburkan jasad orang Minahasa di masa lampau.

Waruga di Benteng Moraya
Biasanya peti-peti batu ini pada masa dahulu ditempatkan di depan rumah dengan menghadap ke utara. Ini adalah kerana leluhur Orang Minahasa berasal dari Mongolia dan bila mati, mereka akan dihadapkan ke arah tanah asal nenek moyang di sana. Walau bagaimanapun, penjajah Belanda kemudiannya telah mengumpulkan waruga ini di tempat-tempat yang tertentu.

Pengumpulan Waruga pada satu lokasi ini kemudiannya dihentikan oleh Belanda kerana jasad yang disimpan dalam peti itu didapati membusuk dan menyebabkan penyakit kolera. Semenjak itu juga pemerintah Belanda mencegah orang Minahasa untuk menguburkan jasad di dalam waruga. Mayat-mayat juga mula ditanam di kuburan setelah Orang Minahasa menerima Kristian sebagai agama mereka.

Waruga walau bagaimanapun masih boleh ditemui di rumah-rumah di desa. Ia masih dihormati sebagai peninggalan leluhur oleh sebahagian warga Minahasa.


Pemandangan Waruga dari dekat
Waruga terdiri dari dua bahagian: bahagian bawah yang berbentuk kotak adalah tempat meletakkan mayat dan bahagian penutup atasnya berbentuk segitiga.
Jasad  dalam waruga disemadikan dengan keadaan menjongkok dengan peha menempel ke dada seperti kedudukan janin dalam rahim. Orang Minahasa percaya bila kita menjongkok dalam rahim sewaktu dilahirkan, kita juga perlu dikebumikan menjongkok selepas kita mati. Satu peti waruga boleh menempatkan lebih 10 jasad dari keluarga yang sama. Ini adalah kerana jasad dalam waruga akan mereput menjadi debu. 

Panasnya batu akibat pembakaran matahari juga akan membuatkan jasad di dalamnya terbakar sehingga menjadi abu. Dengan cara itu waruga dapat menampung banyak jasad orang yang meninggal. Selain jasad orang yang meninggal, waruga juga turut dihiasi dengan sejumlah barang yang disukai oleh yang disemadikan di dalamnya.

Pahatan berupa relief pada diding Waruga sering menggambarkan simbol sosial orang yang dikuburkan di dalamnya sewaktu masih hidup.
Husband bergambar di celah waruga untuk menunjukkan saiz sebenar waruga ini.
Di Benteng Moraya juga ada terdapat beberapa waruga asli yang diperbuat dari kayu. Kata Pak Tommy, sebelum waruga batu diperkenalkan, mayat disemadikan oleh orang-orang Minahasa tradisional di dalam waruga-waruga kayu. Tidak seperti waruga batu yang dibawa ke sini untuk dikumpulkan, waruga-waruga kayu ini memang berada di lokasi asal mereka di sini.

Waruga-waruga kayu
Pengunjung diminta untuk menghormati waruga-waruga kayu ini kerana ini adalah lokasi asal mereka.
Pemandangan dekat waruga-waruga kayu
Pemandangan tempat persemadian mayat di dalam waruga kayu

MARGA

Tidak seperti kebanyakan warga Indonesia yang hanya menggunakan satu nama, orang-orang Minahasa mempunyai nama keluarga. Nama-nama keluarga orang Minahasa yang dinamakan Marga ini diabadikan pada dinding amphiteater di Benteng Moraya

Amphitheater di Benteng Moraya
Nama-nama keluarga (Marga) Orang Minahasa dicatit pada dinding amphiteater ini.
Sebahagian nama keluarga Orang Minahasa
Pak Tommy berasal dari keluarga Sigarlaki
Kami tak menghabiskan masa yang panjang di Benteng Moraya sebenarnya kerana sekadar singgah dalam perjalanan untuk pergi makan tengahari. Walaupun lawatan ke sini singkat, ia sangat menarik kerana banyak yang dapat kami pelajari tentang kebudayaan Orang Minahasa.

Pemandangan berhampiran Benteng Moraya
Kuda merumput di tengah sawah
Lembu yang juga sedang merumput di kawasan sawah
Ditemani setia oleh Sang Bangau
Bangunan besar di atas bukit sana ialah Universitas Negeri Manado di Tondano.

Part 27: Danau Tondano

Perjalanan diteruskan lagi ke Danau Tondano untuk makan tengahari.

Pergunungan berhampiran Danau Tondano
Di sepanjang perjalanan, kami dapat melihat rumah-rumah penduduk tempatan yang cantik dibina di atas kolam berhampiran sawah.

Rumah dibina di dalam kolam sawah
Bunga-bunga cantik
Sebuah lagi rumah yang dibina di atas kolam sawah
Nampak cantik dan damai
Bayang langit yang kebiruan di dalam kolam
Jalan menuju ke Danau Tondano
Danau Tondano
Kami makan tengahari di sebuah restoran yang dibina dalam air di pinggir Danau Tondano. Restoran ini bernama Rumah Makan Astomi.

Restoran Astomi
Restoran Astomi menghidangkan 100% makanan Halal
Berjalan masuk ke Restoran Astomi
Restoran ini dibina di atas air Danau Tondano
Pemandangan restoran dan Danau Tondano
Restoran Astomi memelihara ikan di dalam sangkar. Sangkar-sangkar ikan ini dipanggil Jala Apung di sini. Berbagai ikan air tawar diternak di sini. Ada di antara spesis ikan ini yang sama dengan yang terdapat di Malaysia, tapi mungkin dipanggil dengan nama lain di sini. Ikan yang dimasak di Astomi memang fresh kerana mereka akan terus ditangkap dari sangkar bila ada pesanan dari pelanggan.

Laluan masuk ke restoran
Pemandangan ke arah tebing danau
Jala Apung
Memberi ikan makan
Pelbagai spesis ikan diternak dalam sangkar di sini
Selamat datang ke Restoran Astomi
Pemandangan di dalam restoran
Ruang makan di hujung sana menjadi rebutan kerana angin paling kuat bertiup di situ.
Pemandangan ke dalam salah sebuah sangkar ikan
Danau Tondano terjadi akibat letusan gunung berapi yang sering disebut sebagai kembar Gunung Kaweng. Namun kedalaman airnya tidaklah sedalam Danau Toba di Sumatera. Seperti juga tempat-tempat lain di Indonesia, Danau Tondano turut mempunyai lagendanya yang tersendiri.

Adalah dikatakan pada masa dahulu Wilayah Tondano memiliki 2 buah gunung berapi yang menjulang tinggi berbanding gunung-gunung yang lain. Kedua-dua gunung memisahkan wilayah Tondano kepada utara dan selatan. Setiap wilayah tersebut memiliki penguasa tersendiri yang digelar Tonaas.

Tonaas di wilayah selatan mempunyai seorang putera tunggal yang bernama Maharimbow manakala wilayah utara dikuasai oleh seorang Tonaas yang memiliki puteri tunggal bernama Marimbow. Oleh kerana Marimbow seorang perempuan yang sebenarnya tak boleh mewarisi takhta, ayahnya memerintahkan Marimbow untuk berpakaian seperti lelaki dan melarangnya menikah sebelum dia meninggal dunia. Marimbow memenuhi permintaan ayahnya dan bersumpah jika permintaan ayahnya tersebut tidak dipenuhi maka akan terjadi bencana di wilayah tersebut. 

Takdir menentukan kedua pewaris takhta tersebut bertemu di perbatasan. Maharimbow yang melihat Marimbow sangat terkesan kepadanya. Meskipun dia berpakaian seperti seorang lelaki, Maharimbow dapat melihat ada kelembutan dan kecantikan pada diri Marimbow.

Didorong rasa ingin tahu, Maharimbow berusaha untuk mencari siapa sebenarnya Marimbow, apakah benar dia seorang lelaki atau wanita seperti yang difikirkan. Pada pertemuan kedua, mereka saling bertengkar. Namun setelah pertemuan tersebut Maharimbow dan Marimbow saling jatuh cinta dan bersepakat untuk menjadi suami isteri serta bertekad untuk mempersatukan kedua wilayah selatan dan utara yang merupakan kekuasaan ayah masing-masing.

Meskipun hubungan tersebut tidak direstui oleh kedua-dua ayah Marimbow dan Maharimbow, namun keduanya tetap bertekad untuk menikah dan meninggalkan rumah masing-masing menuju ke sebuah hutan. Keesokan harinya setelah pernikahan keduanya, wilayah tersebut dilanda bencana gempa bumi dan letusan gunung berapi sehingga wilayah tersebut hancur disebabkan lahar panas. Letusan gunung berapi inilah yang membentuk sebuah kawah yang luas dan lambat-laun dipenuhi air dan dipanggil Danau Tondano.

Mengikut lagenda, Danau Tondano terbentuk akibat sumpah yang dilanggar oleh sepasang kekasih yang bernama Maharimbow dan Marimbow.
Satu lagi pemandangan Danau Tondano
Disebabkan ada ramai pengunjung ketika itu, kami agak lewat mendapat hidangan makanan tengahari. Makanan yang dihidangkan agak biasa pada Myself, tapi yang istimewa tetap Sambal Minahasa yang dihidangkan bersama. Memang pedas sambal-sambal Minahasa ini, tapi syukurlah tak satu pun menyebabkan kami sakit perut memakannya.

Hidangan Makanan Tengahari
Ikan Nike (ikan kecil seperti ikan bilis yang dimasak seperti cucur) dan Cucur Jagung.
Sambal Minahasa yang mencabar kepedasannya.
Itik-itik di pinggir tasik
Hidangan itik (yang dipanggil bebek) juga adalah masakan istimewa di kawasan Manado dan Minahasa sebenarnya.
Kata Pak Tommy, hidangan itik paling istimewa di daerah ini dimasak dengan bumbu-bumbu yang selalunya digunakan dalam masakan daging anjing.
Berjalan keluar dari restoran


 Bersambung ke Bahagian 10...


CATATAN PERJALANAN MANADO (2018):