Tuesday, 7 August 2018

2018 MANADO BHG. 08

 Julai 2018

SULAWESI UTARA, INDONESIA
Manado & Minahasa

Bahagian 8: Minahasa (5)
MASJID AGUNG AL FALAH KYAI MODJO & TONDANO

HARI KEDUA (5)

Part 22: Meninggalkan Rurukan

Kami menghabiskan masa di Puncak Temboan sehingga masuk waktu Solat Zohor atas cadangan Pak Tommy kerana dia nak terus membawa kami ke masjid di Tondano. Walaupun dia tidak beragama Islam, Pak Tommy tahu bila masuk waktu Solat Zohor.

Turun dari Puncak Temboan
Kami terserempak dengan beberapa orang pemuda yang memakai pakaian tradisional Minahasa.
Kata Pak Tommy, ada orang kenamaan datang ke kawasan ini dan pemuda-pemuda ini terlibat dalam upacara sambutan beliau.
Pakaian tradisional ini dipanggil Kabasaran
Tugu Peringatan di depan gereja di Rurukan

Part 23: Kampung Jawa Tondano

Masjid yang ingin dibawa oleh Pak Tommy kami ke sana terletak di sebuah kawasan yang bernama Kampung Jawa Tondano.

Perjalanan menuju ke Tondano
Rumah Minahasa
Kawasan pertanian dalam perjalanan menuju ke Tondano
Sekitar tahun 1825-1830  terjadi perang besar di tanah Jawa di antara warga tempatan melawan Belanda. Perang ini dikenali dengan nama Perang Jawa (Java Oorlog). Belanda berjaya menangkap para pejuang Jawa dan mengasingkan mereka ke tempat lain sebagai hukuman. Salah seorang di antara yang ditangkap adalah Kyai Modjo pada bulan Jun 1829. Kyai Modjo adalah penasihat dan ahli strategi kepada Diponegoro, seorang putera Jawa yang menentang penjajahan Belanda. Setelah ditangkap, Kyai Modjo diasingkan ke Tanah Minahasa. 

Menuju ke Kampung Jawa Tondano
Arah ke Kampung Jawa
Kyai Modjo tidak diasingkan bersendirian ke Tanah Minahasa. Seramai 63 orang pengikutnya, termasuk seorang anaknya yang bernama Kyai Ghazali Modjo turut bersama diasingkan ke situ. Saat berada di Tondano, mereka bergaul dengan masyarakat Tondano dan terjadilah perkahwinan di antara mereka dengan wanita-wanita Tondano. Perkawinan ini menghasilkan keturunan dan sehingga kini terdapat generasi yang ke-9 tinggal di kawasan yang dinamakan sebagai Kampung Jawa Tondano.

Jalan Diponegoro di Kampung Jawa
Perumahan di Kampung Jawa
Pemandangan di Kampung Jawa

Part 24: Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo

Masjid Agung Al-Falah Kyai Modjo Minahasa Sulawesi Utara merupakan masjid peninggalan Kyai Modjo  dan para pengikutnya yang dibuang oleh Belanda ke Tondano pada akhir tahun 1829, menjelang berakhirnya Perang Jawa.

Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo
Pintu masuk ke Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo
Bangunan Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo
Masjid Agung Al-Falah Kyai Modjo ini dibina mengikut gaya Joglo dengan atap limasan tumpang, seperti bentuk bangunan Masjid Agung Demak di Jawa Tengah. Senibina bangunan begini pernah kami lihat sewaktu melawat ke Yogyakarta dulu.

Atap bangunan masjid dibina mengikut gaya Joglo dari Jawa Tengah. Pada kemuncak masjid terdapat kaligrafi 'Allah', tapi tak jelas kelihatan dalam gambar ini.
Pintu masuk ke masjid dari tepi
Motosikal fancy sedang parking di luar masjid.
Pemegang kunci Doraemon pada motosikal
Tingkap-tingkap kayu pada masjid dibuat berbentuk panah seperti Masjid At Tin di Jakarta.
Kami tiba di masjid kira-kira 15 minit sebelum masuk waktu Zohor. Jadi kami mengambil kesempatan untuk bersiar-siar dulu di sekitar perkarangan masjid.

Ada sebuah menara dibina di tepi masjid. Menara ini sebenarnya boleh didaki untuk melihat pemandangan Kampung Jawa Tondano dengan kawasan sawah padi di sekitarnya. Walau bagaimanapun, pintu masuk ke menara ini berkunci ketika itu.

Menara Masjid
Kalimah Allah di puncak menara masjid
Di satu penjuru masjid ada sebuah tugu peringatan kelahiran Kampung Jawa Tondano pada 3 Mei 1830.

Tugu Peringatan Kampung Jawa Tondano di perkarangan Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo
Pemandangan tugu dari depan
"Jaton" bermaksud "Jawa Tondano"
Pokok-pokok kurma juga sedang ditanam di perkarangan masjid. Benih pokok kurma ini dibawa dari Timur Tengah.

Pokok-pokok kurma sedang ditanam di perkarangan masjid
Keterangan tentang spesis pokok kurma yang ditanam
Ruang utama masjid disokong oleh empat batang tiang kayu setinggi 18 meter yang menyangga binaan atapnya.  Tiang-tiang ini dihiasi dengan ukiran indah di bahagian bawahnya.

Pemandangan di ruang solat masjid
Ruang solat utama masjid disangga oleh empat batang tiang kayu setinggi 18 meter.
Siling di bahagian dalam masjid dibina dari kayu seperti atap rumah Minahasa yang kami lihat di Desa Woloan pagi tadi. Ia juga dihias dengan sebuah chandelier kecil.

Siling Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo
Satu lagi pemandangan di bahagian dalam Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo
Sebagaimana lazimnya masjid-masjid di Sulawesi, Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo juga mempunyai sebuah beduk besar. Tapi masjid ini juga istimewa kerana selain beduk biasa, ia juga mempunyai beduk tradisional Jawa yang cukup besar diperbuat dari sebuah batang pokok dan berlubang pada satu sisinya.

Kebetulan kami berada di sini sewaktu masuk Azan Zohor. Sebelum Azan Zohor berkumandang, beduk dibunyikan untuk memanggil penduduk sekitar datang berjemaah. Bunyi azan yang dilaungkan taklah sekuat mana, tapi bunyi beduk yang diketuk memang boleh menggegarkan jantung.  Bunyi beduk ini dikatakan paling indah pada Waktu Maghrib di bulan puasa untuk menandakan waktu berbuka puasa.

Beduk tradisional Jawa di Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo
Beduk diketuk untuk memanggil penduduk berjemaah

Part 25: Tondano

Selepas Solat Jamak Zohor dan Asar di Masjid Agung Al Falah Kyai Modjo di Kampung Jawa, perjalanan kami diteruskan lagi menuju ke Danau Tondano. Dalam perjalanan ke sana, kami melintasi kota Tondano.

Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri 4, Tondano
Bangunan milik Tentera Indonesia
Manado dan Minahasa juga menyokong Sukan Asia Ke-18 yang akan diadakan di Palembang, Sumatera.
Ibu Pejabat Polis
Kepolisian Negara Republik Indonesia, Daerah Sulawesi Utara
Delmas
Membawa sendiri makanan pulang ke rumah
Kota Tondano adalah ibu kota Kabupaten Minahasa. Ia terletak di tepi Danau Tondano dan memiliki suhu yang nyaman. Kota ini terletak 35 km dari kota Manado.

Pemandangan umum Kota Tondano
Belum berpeluang lagi nak mencuba makan KFC di Indonesia
Sungai di kota Tondano
God Bless Minahasa
Tugu di tengah kota
Kantor Bupati Minahasa
Satu lagi pemandangan Kantor Bupati Minahasa
Kota Tondano juga memiliki Universitas Negeri Manado (UNIMA). Ia juga merupakan kota kelahiran Pahlawan Nasional Indonesia Dr Sam Ratulangi, yang juga merupakan Gabenor Sulawesi yang pertama. 

Alun-Alun Tondano agaknya
Perjalanan ke Danau Tondano.


 Bersambung ke Bahagian 9...


CATATAN PERJALANAN MANADO (2018):