Saturday, 20 May 2017

2017 UMRAH & HARAMAIN BHG. 20

April 2017

ARAB SAUDI
Makkah, Taif, Madinah & Madain Saleh

Bahagian 20: Ziarah Madinah (6)
SOKAIFAT BANI SAEDAH & MUZIUM RASULLULLAH SAW

HARI KESEBELAS

Part 87: Pasar Nabi

Program Ziarah Hari Kesebelas yang merupakan hari kedua akhir kami di Madinah dan Tanah Suci dimulakan selepas Solat Asar. Pada petang ini kami dibawa melawat ke dua buah destinasi utama: Sokaifat Bani Saedah dan Muzium Rasullullah SAW yang kedua-duanya terletak berhampiran Masjid Nabawi. Selepas Solat Asar, kami berkumpul di depan Pintu 21 untuk memulakan ziarah.

Bergerak menuju ke Sofaikat Bani Saedah.
Hotel-hotel mewah berhampiran Sofaikat Bani Saedah
Sebelum tiba di Sofaikat Bani Saedah kita akan bertemu dulu dengan Pasar Nabi. Pasar ini dibangun untuk memenuhi keperluan kaum Muhajirin yang berhijrah ke Madinah yang kebanyakan mereka memiliki pekerjaan utama sebagai pedagang. Oleh kerana pasar terbesar dan terlengkap pada saat itu dimiliki kaum Yahudi dari Bani Qainuqa', maka Rasulullah mengambil inisiatif agar kaum Muslimin juga memiliki pasar sendiri yang bebas dari sewaan kepada Yahudi Bani Qainuqa'.

Pasar Nabi
Untuk merealisasikan pasar tersebut, Rasulullah SAW menemui warga Bani Saedah (kaum Saad bin Ubadah) dan meminta mereka untuk menyerahkan tanah kosong yang pada mulanya disediakan untuk tanah perkuburan. Permintaan Nabi dipenuhi oleh Bani Saedah, dan akhirnya Nabi menjadikan  tempat tersebut sebagai tempat perniagaan bagi umat Islam. 


Kesibukan di Pasar Nabi
Peniaga di Pasar Nabi
Jika orang yang berniaga di Pasar Yahudi dipungut sewa, mereka yang berniaga di pasar kaum Muslimin ini tidak dikenakan sewa. Akibatnya dalam masa yang singkat, para pedagang yang pada mulanya berniaga di Pasar Yahudi segera berpindah ke pasar umat Islam.

Membeli-belah di Pasar Nabi

Part 88: Sokaifat Bani Saedah

Sokaifat Bani Saedah adalah tempat berhimpun milik Bani Saedah. Ia terletak tidak jauh dari Pasar Nabi kerana pasar itu adalah tempat kediaman Bani Saedah pada zaman tersebut. Tempat ini terkenal karena ketika Rasul wafat dan belum dimakamkan, para sahabat telah berkumpul di sini untuk membicarakan peralihan kepemimpinan agar tidak terjadi kekosongan.

Sokaifat Bani Saedah
Nabi Muhammad SAW tidak meninggalkan sebarang wasiat mahupun pesanan tentang calon pengganti sebelum baginda wafat. Baginda memberi kebebasan kepada Umat Islam memilih calon khalifah sendiri bagi meneruskan pemerintahan negara Islam. Oleh itu, umat Islam telah mengadakan rundingan dan persetujuan tanpa menetapkan calon terlebih dahulu.

Taman di Sokaifat Bani Saedah
Sebelum jenazah Nabi dikebumikan, Kaum Muhajirin dan Kaum Ansar berhimpun di Sofaikat Bani Saedah untuk berbincang dan melantik Khalifah. Bila berita tersebut sampai ke pengetahuan Umar bin Al-Khattab, dia meminta Abu Bakar As-Siddiq untuk menyertai perhimpunan tersebut bagi mengelakkan perpecahan di kalangan kaum Muhajirin dan Ansar yang gagal mencapai kesepakatan tentang calon khalifah. Bagi mengelakkan perselisihan dari berlanjutan, Saidina Abu Bakar As-Siddiq mencalonkan Saidina Umar bin Al-Khattab mewakili kaum Muhajirin dan Abu Ubaidah mewakili kaum Ansar sebagai khalifah.

Di sinilah umat Islam berkumpul untuk mencari calon pengganti Nabi Muhammad SAW selepas kewafatan baginda.
Namun, kedua-dua Umar dan Abu Ubaidah menarik diri. Malah, mereka mencalonkan Saidina Abu Bakar As-Siddiq sebagai khalifah. Akhirnya, Saidina Abu Bakar As-Siddiq dibai'ah dalam syura menjadi khalifah pertama berpandukan fakta beliau pernah diminta oleh Rasullullah SAW untuk mengimamkan solat sewaktu baginda sedang uzur.

Di sini jugalah Saidina Abu Bakar As-Siddiq dilantik menjadi Khalifah Umat Islam yang pertama
Bai'at pertama ini disebut Bai'at Saqifah, sebab persetujuan dan pernyataan setia itu hanya dilakukan oleh para pemuka yang hadir dalam pertemuan di Saqifah (Sokaifat Bani Saedah). Selanjutnya, pada hari berikutnya diadakan bai'at kedua yang disebut Al-Baiah Al-Ammah (Bai'at Umum) oleh umat Islam. Peristiwa ini dilaksanakan di Masjid Nabawi. Pada kesempatan itu hampir semua penduduk Madinah menyatakan persetujuan mereka.

Mendengar Mutawwif menceritakan sejarah pelantikan Khalifah Islam yang pertama di Sokaifat Bani Saedah ini.
Zubair bin Awwam dan beberapa pemuka Bani Hasyim tidak memberikan bai'at pada pertemuan di Saqifah kerana ketika itu, mereka sibuk menguruskan jenazah Rasulullah. Mereka hanya berbai'at pada bai'at yang kedua. Namun begitu, Ali bin Abi Talib hanya memberikan bai'at enam bulan kemudian, iaitu setelah wafatnya Fatimah, isterinya yang juga puteri Rasulullah SAW.

Golongan Syiah yang merupakan golongan daripada keluarga Bani Hashim menentang perlantikan Saidina Abu Bakar kerana mereka berpandangan Ali lebih berhak mewarisi Nabi kerana dia adalah keluarga terdekat Nabi. Mereka juga berpandangan Saidina Ali menentang pelantikan Abu Bakar kerana dia tidak berbai'at kepadanya ketika itu.

Sikap Ali yang demikian sebenarnya adalah untuk menjaga perasaan isterinya. Ini adalah kerana setelah Nabi wafat dan Abu Bakar diangkat menjadi khalifah, Fatimah telah bertanyakan harta warisan Rasulullah SAW. Abu Bakar menjawab bahawa setiap rasul tidak pernah meninggalkan warisan bagi keluarganya. Demikian juga halnya dengan Nabi SAW. Mendengar jawaban ini Fatimah merasa kurang senang, dan tidak mahu membai'at Abu Bakar. Untuk menjaga perasaan isterinya, Ali Bin Abi Talib juga tidak melakukan bai'at sehingga Fatimah meninggal dunia.

Kucing menjamu selera dengan Roti dan Nasi Arab di tepi Sokaifat Bani Saedah.

Part 89: Muzium Rasullullah SAW

Selepas mempelajari sejarah pelantikan Saidina Abu Bakar As-Siddiq sebagai Khalifah pertama di Sokaifat Bani Saedah, kita berkunjung pula ke Muzium Rasullullah SAW yang terletak berhampiran. Muzium ini adalah salah sebuah di antara beberapa buah muzium yang terdapat di sini.

Muzium Rasullullah SAW
Pintu masuk ke Muzium Rasullullah SAW
Pada mulanya, kami tidak dibenarkan masuk ke muzium kerana pegawai muzium memberitahu pelawat perlu ditemani penterjemah rasmi yang ketika itu sedang membawa satu kumpulan pengunjung melawat ke dalam muzium. Mutawwif kami tidak berpuas hati kerana dia juga fasih berbahasa Arab dan boleh menjadi penterjemah kepada kami. Selepas Mutawwif berbincang dengan seorang pegawai atasan muzium, barulah kami dibenarkan masuk.

Pemandangan sebaik masuk ke dalam muzium.
Ayat Al Quran di dalam Surah Al Fath yang mengesahkan Nabi Muhammad SAW sebagai pembawa khabar gembira kepada orang-orang yang beriman.
Muzium ini terdiri dari beberapa bahagian yang menceritakan riwayat kehidupan Rasullullah SAW.

Pelan Lantai Muzium Rasullullah SAW
"Dan Kami tidak mengutus engkau (Muhammad) melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi seluruh alam" [Al Quran, Surah Al Anbiya' : Ayat 107].
Nabi Muhammad juga memiliki beberapa gelaran yang termasuk Ahmad, Al-Mahi ("Yang Menghapus" kerana dia adalah orang yang Allah utus untuk menghapus kekufuran), Al-Hasyir ("Yang Mengumpulkan" di mana manusia akan dikumpulkan di bawah kakinya) dan Al-'Aqib ("Penghujung" di mana tiada nabi setelah Nabi Muhammad SAW).

Gelaran-gelaran yang diberikan kepada Nabi Muhammad SAW.

NABI MUHAMMAD SEBAGAI RASUL KE SELURUH ALAM 

Kemudian, kita masuk ke ruang pameran yang menceritakan kehidupan Nabi Muhammad SAW sebagai Rasul ke seluruh alam. Pameran dimulakan dengan sejarah kelahiran Rasullullah SAW.

Nabi Muhammad SAW sebagai seorang Rasul
Pameran mengenai salasilah keturunan Nabi Muhammad SAW.
Salasilah keluarga Nabi Muhammad SAW boleh dikesan sehingga kepada Nabi Ibrahim AS melalui Nabi Ismail AS.
Gua Hira' di mana Nabi menerima wahyu yang pertama.
Nabi Muhammad lahir dari keluarga terhormat yang secara relatifnya tidak berada. Ayahnya bernama Abdullah dan ibunya bernama Aminah. Baginda telah menjadi yatim piatu ketika berumur 6 tahun. Setelah itu baginda diasuh oleh datuknya Abdul Mutalib dan kemudiannya oleh bapa saudaranya, Abu Talib selepas datuknya meninggal dunia.

Pada usia 12 tahun, Nabi Muhammad sudah mula berniaga sebab ketika itu dia telah diajak berdagang ke negeri Syam oleh bapa saudaranya, Abu Talib. Selepas dewasa, baginda berdagang membawa barang dagangan Siti Khadijah, seorang saudagar wanita yang akhirnya menjadi isteri baginda.

Sejarah kelahiran Nabi Muhammad SAW
Sejarah kehidupan Nabi di zaman kanak-kanak.
Surah Al-Dhuha Ayat 6-11 menceritakan kisah kehidupan Nabi di zaman kanak-kanak: ""Bukankah Dia mendapatimu sebagai seorang anak yatim, lalu Dia melindungi(mu). Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan, lalu DIa memberikan kecukupan. Maka terhadap anak yatim janganlah engkau berlaku sewenang-wenang. Dan terhadap orang yang meminta-minta, janganlah engkau mengherdik(nya). Dan terhadap nikmat Tuhanmu, hendaklah engkau nyatakan (dengan bersyukur)".
Pada suatu malam, tepatnya pada malam 17 Ramadhan, malaikat Jibril mendatangi Nabi Muhammad yang sedang menyendiri di Gua Hira. Pada saat itulah, Nabi Muhammad menerima wahyu yang pertama. Wahyu itu adalah surat Al-Alaq ayat 1 sehingga 5. Ketika itu, Nabi Muhammad berusia 40 tahun dan telah menikah dengan Siti Khadijah.

Setelah itu, wahyu dari Allah SWT turun secara bertahap dalam jangka waktu 23 tahun. Wahyu Allah tersebut dikumpulkan dalam kitab yang bernama Al-Quran. Selain Al-Quran, kaum Muslim juga memiliki pegangan atau pedoman hidup yang diberi nama As-Sunnah. As-Sunnah atau Al-Hadis merupakan segala perkataan, tindakan dan persetujuan dari Nabi Muhammad SAW.

Kisah Nabi Muhammad SAW menerima wahyu yang pertama di Gua Hira'.
Perawakan dan keperibadian Nabi Muhammad SAW turut diceritakan di dalam muzium ini.

Seksyen ini menceritakan perawakan dan keperibadian Nabi Muhammad SAW.
Koleksi-koleksi riwayat mengenai perawakan dan keperibadian Nabi Muhammad SAW

HIJRAH KE MADINAH 

Hijrah berlaku apabila Nabi menerima wahyu dari Allah SWT. Wahyu tersebut adalah Ayat 30, Surah Al-Anfal. Ayat tersebut memberitakan kepada Nabi tentang pakatan yang dilakukan oleh Orang Musyrikin Makkah terhadap Nabi. Nabi seterusnya diperintah agar segera berhijrah ke Madinah.

Untuk mengelabui kaum Quraisy, Rasulullah memutuskan untuk menempuh jalan yang berbeza dari jalan yang biasa digunakan penduduk Makkah untuk menuju ke Madinah. Rasulullah SAW juga memutuskan untuk berangkat bukan pada waktu yang biasa.

Laluan penghijrahan Nabi Muhammad SAW dari Makkah ke Madinah
Jalan yang ditempuh Rasul setelah keluar dari rumah baginda adalah menempuh Gua Tsur yang berjarak sekitar 6-7 km di selatan Makkah, sedangkan Madinah berada di sebelah utara Makkah. Di Gua Tsur ini, Rasulullah dan Abu Bakar tinggal selama kira-kira tiga hari.

Selanjutnya, baginda mengambil laluan ke arah barat menuju Hudaibiyah. Kemudian, menuju arah Madinah dan berhenti di sebuah kawasan di Al-Jumum dekat wilayah Usfan. Lalu, bergerak ke arah barat dan berpusing ke perkampungan Ummu Ma'bad serta berhenti di wilayah Al-Juhfah.

Selanjutnya, baginda menuju Tsanniyat al-Murrah, Mulijah Laqaf, Muwijaj Hujaj dan Bath Dzi Katsir sehingga tiba di Dzu Salam. Di sini, baginda berputar ke arah barat sebelum meneruskan perjalanan ke arah Madinah dan berhenti di daerah Quba'. Di sinilah baginda mendirikan Masjid Quba yang merupakan masjid pertama yang didirikan Rasullullah SAW.

Perbandingan Laluan Hijrah Nabi (berwarna kuning) berbanding laluan yang biasa digunakan oleh orang Arab ketika itu untuk berulang-alik antara Makkah dan Madinah (berwarna Merah).
Selepas bertolak dari Quba, Rasullullah bersama umat Islam lainnya melaksanakan solat Jumaat. Untuk memperingati peristiwa itu, dibangunkan sebuah masjid di lokasi ini yang dinamakan Masjid Jumaah. Setelah itu, barulah Rasullullah SAW menuju Madinah.

Di muzium ini juga, kita juga dapat melihat model Masjid Nabawi yang pertama sekali dibina di Madinah. Binaannya sangat simple berbanding masjid yang ada sekarang.

Model Masjid Nabawi yang pertama sekali dibina.
Masjid ini dibina terbuka, berdinding bata dan berlantaikan tanah.

Pindaan yang dibuat kepada Masjid Nabawi selepas turun wahyu yang menukar arah kiblat dari Baitulmaqdis ke Masjidil Haram.
Bentuk tiang dan binaan asal Masjid Nabawi.
Dua orang isteri Nabi, Siti Aishah dan Saudah mempunyai rumah yang berdekatan dengan masjid.
Model rumah Siti Aishah dan Saudah
Model rupa sebenar rumah kediaman Nabi Muhammad SAW turut disediakan di dalam muzium ini. Rasa nak menangis bila melihat betapa simple sekali rumah kediaman manusia yang paling agung di dunia ini.

Model rumah kediaman Nabi Muhammad SAW yang sangat simple.
Bila melihat model ini, barulah kita lebih memahami bagaimana Nabi Muhammad SAW dapat dikebumikan di rumah baginda sendiri selepas baginda wafat.
Satu lagi ruang pameran menarik di dalam Muzium Rasullullah SAW

KEHIDUPAN SEHARIAN RASULLULLAH SAW

Segala tentang Nabi Muhammad, termasuk perjalanan kehidupan seharian baginda ditunjukkan kepada kita di dalam muzium ini.

Pameran kehidupan seharian Rasullullah SAW.
Selepas Solat Subuh, Nabi akan melawat para isteri baginda dan bermesyuwarah dengan para sahabat mengenai urusan pentadbiran Madinah.
Nabi juga akan berkunjung ke pasar dan menziarah keluarga dan rakan-rakan.
Ada kalanya baginda juga akan berkunjung ke kebun buah-buahan. Bila berkunjung ke rumah isterinya, baginda akan membantu dalam urusan rumahtangga.
Nabi gemar melayan kanak-kanak dalam perjalanan ke masjid untuk Solat Zohor. Baginda juga akan mengajar agama kepada para sahabat selepas Solat Asar dan pulang ke rumah selepas Solat Maghrib untuk menghabiskan masa bersama isteri baginda.
Selepas Solat Isyak, Nabi akan kekal duduk di tempat baginda sehinggalah wanita yang terakhir keluar meninggalkan Masjid. Selepas itu barulah baginda berziarah ke rumah sahabat-shabat baginda. Rasullullah juga akan bangun di tengah malam untuk menunaikan solat-solat sunat.

RASULLULLAH SEBAGAI SEORANG SUAMI

Rasulullah SAW adalah juga seorang suami yang sangat meninggikan kedudukan para isterinya dan amat menghormati mereka. Baginda sentiasa membantu para isterinya dalam melaksanakan urusan rumahtangga dan menasihatkan kaum lelaki untuk melayan isteri mereka dengan baik.

Gambaran rumah kediaman para isteri Nabi. Setiap isteri Rasullullah SAW mempunyai rumah mereka masing-masing.
Bagaimana Nabi melayan isteri-isteri baginda.
Sabda Nabi Muhammad SAW: "Sesungguhnya orang yang paling baik antara kamu semua adalah orang yang paling baik terhadap isterinya dan aku adalah orang yang terbaik antara kamu semua (dalam membuat kebaikan) terhadap isteriku."

MADINAH DI ZAMAN RASULLULLAH SAW 

Pada zaman Nabi, saiz kota Madinah hanya sebesar Masjid Nabawi yang ada sekarang, termasuk dengan dataran marmar di sekelilingnya. Ia adalah sebuah oasis pertanian.

Sebagaimana di Makkah, Madinah juga dihuni oleh berbagai suku kaum. Walau bagaimanapun, keadaan di Madinah sedikit huru-hara dengan permusuhan yang sengit di antara dua suku terbesar - Aws dan Khazraj. Madinah juga memiliki sejumlah warga Yahudi, yang menyebabkan penduduk Madinah lebih dekat dengan agama Samawi dan lebih mudah menerima agama Islam.

Gambaran pemandangan sekitar Madinah pada hayat Rasulullah SAW
Bentuk geografi sekitar Madinah

PEPERANGAN DI ZAMAN NABI 

Peperangan yang terjadi selama masa penyebaran Islam khususnya pada zaman Nabi Muhammad SAW adalah pilihan terakhir yang harus dipilih oleh kaum Muslimin untuk mempertahankan Islam dari musuh-musuhnya dan mencegah terjadinya ancaman bagi keselamatan kaum Muslimin.

Ada 27 peperangan yang berlaku di zaman Rasullullah SAW.
Perang yang pertama di dalam Islam adalah Perang Badar.
Perang yang pertama terjadi di dalam Islam adalah Perang Badar di mana tentara Islam yang hanya berjumlah 313 orang berhadapan dengan kaum kafir Quraisy yang berjumlah 1000 orang. 

Melihat jumlah tentera lawan yang tiga kali ganda lebih besar, Rasulullah SAW berdoa: “Ya Allah, menangkanlah pasukan hamba-Mu. Bila umat yang kecil binasa, maka akan berjayalah agama berhala di muka bumi dan tidak akan ada orang yang menyembah-Mu”.

Ketika itulah turun wahyu yang memerintahkan agar Nabi mengerahkan orang-orang Mukmin untuk bertempur. Allah memberi jaminan bahawa 20 orang Mukmin yang sabar akan dapat membinasakan 200 orang musuh, dan 100 orang mukmiin akan dapat mengalahkan 1000 orang kafir, sebab orang kafir tidak memiliki pegangan yang teguh.

Nabi segera mengambil segenggam pasir dan melemparkannya ke arah musuh sebagai isyarat perintah menyerang. Sesaat kemudian orang-orang Mukmin melakukan penyerangan. Angin berhembus kencang dengan menerbangkan debu-debu ke arah musuh. Keadaan ini sangat membantu kaum muslimin dan kemenangan yang dijanjikan Allah pun menjadi kenyataan.

Dalam perang ini, hanya 14 orang tentera Islam yang syahid. Di pihak kafir pula 70 orang tewas termasuk tokoh-tokoh seperti Abu Jahal bin Hisyam, Utbah bin Rabian, Syaibah bin Rabi’ah, dan Umaiyah bin Shilt.

Lokasi bersejarah dalam Perang Badar.
Kisah Perang Badar
Walaupun ada 27 peperangan yang dicatatkan di zaman Rasullullah, hanya 7 sahaja yang benar-benar berlaku. Yang lainnya dapat dielakkan dengan perjanjan damai atau penarikan diri dari pihak musuh.

10 SAHABAT YANG DIJAMIN MASUK SYURGA

Rasulullah SAW mempunyai sahabat-sahabat terbaik yang dijamin masuk ke syurga dan itu menambah kemuliaan mereka. Mereka adalah Abu Bakar As-Siddiq, Umar bin Khattab, Usman bin Affan, Ali bin Abi Talib, Saad bin Abi Waqqas, Abdurrahman bin Auf, Abu Ubaidah bin Jarrah, Thalhah bin Ubaidillah, Zubair bin Awwam dan Sa’id bin Zaid.

Nama 10 sahabat yang dijamin oleh Rasullullah SAW akan masuk ke dalam syurga dicatatkan pada tiang ini.
Sepuluh sahabat ini adalah manusia terbaik di kalangan kaum Quraisy, susuk terbaik di kalangan pemeluk Islam generasi awal, terbaik di kalangan kaum Muhajirin (yang berhijrah ke Madinah), terbaik di kalangan pasukan Perang Badar dan terbaik di kalangan para pembai’at Rasulullah SAW. 

Abu Bakar As-Siddiq dan Saad bin Abi Waqqas
Abu Bakar As-Siddiq adalah seorang pedagang Quraisy yang selalu menjaga kehormatan diri. Dia adalah seorang yang kaya, berpengaruh serta memiliki akhlak yang mulia. Sebelum datangnya Islam, tak seorang pun pernah menyaksikan Abu Bakar minum arak ataupun menyembah berhala. Dia tidak pernah berdusta. Begitu banyak kemiripan di antara beliau dengan Rasulullah sehingga beliau dilantik menjadi khalifah pertama setelah Rasulullah wafat. Rasulullah selalu mengutamakan Abu Bakar di kalangan para sahabatnya yang antara lain Hadis Nabi ada menyebut: "Jika ditimbang keimanan Abu Bakar dengan keimanan seluruh umat niscaya akan lebih berat keimanan Abu Bakar". 

Saad bin Abi Waqqas pula adalah orang pertama yang terkena panah fisabilillah, seorang yang keislamannya sangat dikecam oleh ibunya, namun tetap tabah dan kukuh pada keislamannya.

Umar bin Al-Khattab dan Abu Ubaidah bin Al-Jarrah
Umar bin Al-Khattab masuk Islam setelah bertemu dengan adiknya Fatimah dan suami adiknya Said bin Zaid pada tahun keenam kenabian. Sebelum Umar, telah ada 39 orang lelaki dan 26 wanita yang masuk Islam. Di kalangan kaumnya, Umar terkenal sebagai seorang yang pandai berbincang, berdialog, memecahkan permasalahan serta bersikap kasar. Setelah Umar masuk Islam, dakwah dilakukan secara terang-terangan. Di saat hijrah juga, Umar adalah segelintir orang yang berhijrah dengan terang-terangan. Dia sengaja berangkat pada siang hari dan melewati gerombolan orang Quraisy. Ketika melewati mereka, Umar berkata: "Aku akan meninggalkan Makkah dan menuju Madinah. Siapa yang ingin menjadikan ibunya kehilangan puteranya atau ingin anaknya menjadi yatim, sila menghalang aku di belakang lembah ini!” Mendengar perkataan Umar, tak seorang pun berani mengikut apalagi mencegah Umar. Banyak pendapat Umar yang dibenarkan oleh Allah dengan menurunkan firmanNya seperti di saat peristiwa kematian Abdullah bin Ubay (Surah At-Taubah, Ayat 84), ataupun di saat penentuan layanan terhadap tawanan Perang Badar di mana pendapat Umar dibenarkan Allah dengan turunnya Surah Al Anfal, Ayat 67.

Abu Ubaidah bin Al-Jarrah terpaksa membunuh ayahnya dalam Perang Badar, sehingga Allah menurunkan ayat Al Quran, Surah Al Mujadilah : Ayat 22. Dalam perang Uhud, Abu Ubaidah mencabut besi tajam yang terkena pada kedua rahang Rasulullah, dan dengan berbuat begitu beliau rela kehilangan giginya. Abu Ubaidah mendapat gelaran dari Rasulullah sebagai pemegang amanat umat, seperti dalam sabda baginda: “Tiap-tiap umat ada seorang pemegang amanat, dan pemegang amanat umat ini adalah Abu Ubaidah bin Al-Jarrah.

Usman bin Affan dan Abdurrahman bin Auf
Usman bin Affan adalah seorang yang sangat dermawan. Dia pernah membiayai seluruh persiapan pasukan perang seorang diri. Setelah kaum Muslimin berhijrah, di saat kesulitan mendapat air, Usman telah membeli telaga dari seorang Yahudi untuk kepentingan kaum Muslimin.

Abdurrahman bin Auf adalah seorang pedagang yang berjaya, namun meninggalkan semua harta yang telah dia usahakan sekian lama pada saat berhijrah. Setelah berada di Madinah, beliau kembali menjadi seorang yang kaya raya dan pada saat beliau meninggal dunia, wasiatnya adalah agar setiap peserta perang Badar yang masih hidup mendapat 400 dinar, sedang yang masih hidup saat itu sekitar 100 orang termasuk Ali dan Usman. Beliau juga berwasiat agar sebahagian hartanya diberikan kepada Ummahatul Muslimin, sehingga Aisyah berdoa: “Semoga Allah memberi minum kepadanya air dari mata air Salsabil di syurga”.

Ali Bin Abi Talib dan Said bin Zaid
Ali bin Abi Talib adalah pemuda pertama yang masuk Islam. Dia juga dengan begitu berani telah menggantikan Rasulullah di tempat tidur baginda pada saat Hijrah. Ali yang dinikahkan oleh Rasulullah SAW dengan puteri kesayangannya Fatimah, sangat sederhana kehidupannya.

Said bin Zaid yang merupakan adik ipar Umar bin Al-Khattab adalah orang yang dididik oleh seorang ayah yang memperoleh hidayah Islam tanpa melalui kitab atau nabi mereka, seperti halnya Salman Al Farisi, dan Abu Dzar Al Ghifari. Ramai orang yang lemah berkumpul di rumah mereka untuk memperoleh ketenteraman dan keamanan serta penghilang rasa lapar, karena Said adalah seorang sahabat yang dermawan.

Az-Zubair bin Al-Awwam dan Talhah bin Ubaidullah
Az-Zubair bin Al-Awwam masuk Islam pada usia 15 tahun dan hijrah pada usia 18 tahun, dengan siksaan yang diterima dari bapa saudaranya sendiri. Kepahlawanan Az-Zubair bin Al-Awwam yang pertama terlihat dalam Perang Badar saat dia berhadapan dengan Ubaidah bin Said bin Al-Ash. Az-Zubair berjaya menombak kedua matanya sehingga akhirnya Ubaidah tersungkur tidak bergerak lagi dan hal ini membuatkan pasukan Quraisy ketakutan. Rasulullah SAW pernah bersabda, "Setiap nabi memiliki pengikut pendamping yang setia (hawari), dan hawariku adalah Az-Zubair bin Al-Awwam.” Az-Zubair bin Al-Awwam adalah suami kepada Asma binti Abu Bakar yang menghantarkan makanan pada Rasul saat baginda berhijrah bersama ayahnya. 

Thalhah bin Ubaidullah terkena lebih dari 70 tikaman atau panahan serta jari tangannya putus dalam Perang Uhud. Namun Thalhah yang berperawakan tegap serta sangat kuat inilah yang melindungi Rasulullah di saat-saat genting. Beliau memapah Rasulullah yang tubuhnya telah berdarah menaiki Bukit Uhud yang berada di hujung medan pertempuran di saat kaum Musyrikin pergi meninggalkan medan peperangan karena menyangka Rasulullah telah wafat. Rasulullah pernah berkata kepada para sahabatnya, "Orang ini termasuk yang gugur dan barang siapa yang senang melihat seorang yang syahid berjalan di muka bumi, maka lihatlah Thalhah".

Bukit Uhud
Nabi sentiasa mengajar para sahabat bersikap baik dan berbelas kasihan.

KHULAFA AL-RASYIDIN

Khulafa Al-Rasyidin bererti wakil-wakil atau khalifah-khalifah yang benar atau lurus. Mereka adalah waris kepimpinan Rasulullah SAW selepas kewafatan baginda. Perlantikan mereka dibuat secara syura (perbincangan para sahabat) atau pilihan khalifah yang sebelumnya.

Khulafa Al-Rasyidin terdiri dari Abu Bakar As-Siddiq, Umar bin Al-Khattab, Usman bin Affan dan Ali bin Abi Talib.
Nabi Muhammad SAW pernah bersabda, seandainya baginda diperbolehkan mengangkat seorang kekasih selain Allah, sudah pasti baginda akan memilih Abu Bakar.
Disebabkan ketegasannya, syaitan menghindar apabila berjumpa dengan Umar Al-Khattab.
Keutamaan akhlak Usman bin Affan membuatkan malaikat malu kepadanya.
Kedudukan Ali bin Abi Talib di sisi Nabi Muhammad SAW adalah seperti kedudukan Harun di sisi Musa.

KEWAFATAN RASULLULLAH SAW

Pada tahun 632 M, beberapa bulan selepas peristiwa Haji Wida atau Haji Perpisahan, Nabi Muhammad SAW telah jatuh sakit lalu wafat. Ketika kematiannya, hampir seluruh Semenanjung Arab berada di bawah naungan Islam dan bersatu dengan tatanegara Islam.

Seksyen Kewafatan Rasullullah SAW
Pada akhir bulan Safar tahun 11 H, Nabi SAW mula mengeluh sakit kepala. Baginda merasakan kesakitan yang berat. Oleh kerana sakitnya semakin berat, Nabi SAW memerintahkan Abu Bakar untuk menjadi imam kepada masyarakat. Abu Bakar menjadi imam solat selama beberapa hari di masa hidup Rasulullah.

Di saat akhir hayatnya, Rasullullah SAW telah meminta Abu Bakar As-Siddiq untuk mengimamkan solat.
Pada hari Isnin, bulan Rabiul Awal tahun 11 H, Nabi SAW wafat. Hari itu adalah waktu dhuha yang penuh kesedihan. Bumi kehilangan orang yang paling mulia yang pernah menginjakkan kaki di atasnya.

"Dan sungguh, yang kemudian itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan. Dan sungguh, kelak Tuhanmu pasti memberikan kurniaan-Nya kepadamu, sehingga engkau menjadi puas". [Al Quran, Surah Al-Dhuha: Ayat 4-5].
Berita di pagi duka itu tersebar di kalangan para sahabat. Dunia terasa gelap bagi mereka. Hati-hati mereka bergoncang, tidak percaya bahawa kekasih mereka telah tiada hingga ada di antara mereka yang menyanggahnya. Umar berteriak, “Rasulullah SAW tidak wafat. Beliau tidak akan pergi hingga Allah memerangi orang-orang munafik.”

Abu Bakar memerintahkan Umar duduk. Namun Umar menolak duduk. Orang-orang mula beralih dari Umar menuju Abu Bakar. Berkata Abu Bakar, "Siapa di antara kamu yang menyembah Muhammad SAW, maka Muhammad telah wafat. Siapa yang menyembah Allah, maka Allah Maha Hidup dan tidak akan wafat".

Kemudian Abu Bakar membacakan firman Allah, “Dan Muhammad hanyalah seorang Rasul; sebelumnya telah berlalu beberapa rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh, kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa berbalik ke belakang, maka ia tidak akan merugikan Allah sedikit pun. Allah akan memberi balasan kepada orang yang bersyukur.(Al Quran, Surah 'Ali Imran : Ayat 144).

Barang siapa yang menyembah Muhammad SAW, maka Muhammad telah wafat. Barang siapa yang menyembah Allah, maka Allah Maha Hidup dan tidak akan wafat
Nabi Muhammad SAW mengecam dan melaknat orang-orang Yahudi yang menjadikan kuburan para nabi sebagai masjid. Lalu baginda melarang kubur baginda dijadikan berhala yang disembah.

Pameran mengenai tempat pemakaman Rasullullah SAW.
Rasullullah SAW dimakamkan di Masjid Nabawi bersama dua orang sahabat baginda: Abu Bakar As-Siddiq dan Umar bin Al-Khattab. Satu fakta menarik ialah ketiga-tiga mereka wafat pada usia 63 tahun.
Sabda Nabi Muhammad SAW: “Laknat Allah ke atas Yahudi dan Nasrani, mereka menjadikan kubur-kubur Nabi mereka sebagai masjid!”
Antara pesanan Nabi Muhammad SAW kepada umatnya adalah supaya kita mencintai sunnah baginda. Di akhir hayatnya, baginda berpesan, "Wahai umatku, kita semua tertakluk kepada kekuasaan Allah dan cinta kasihNya. Maka taatlah dan bertakwalah kepadaNya. Barang siapa mencintai sunnahku, bererti dia mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku akan bersama-sama masuk ke syurga bersamaku".

Orang yang mencintai Nabi akan masuk ke syurga bersama-sama Nabi.
Jika anda berkesempatan, Myself memang recommend anda untuk melawat ke Muzium Rasullullah SAW. Dengan melihat pameran di sini, kita akan lebih mengenali dan mencintai Rasullullah. Kita juga akan lebih memahami perjalanan hidup manusia yang sangat agung ini.

Kiosk kecil di pintu keluar muzium yang menjual barangan cendermata.


Bersambung ke Bhg. 21...


CATATAN PERJALANAN (UMRAH & HARAMAIN 2017):